Thursday, November 2, 2017

REVIEW FILM YANG TELAT: PENGABDI SETAN 2017

pengabdi setan

Hallo guys. Lama nggak posting yak sejak gue post riddle-riddle beberapa bulan lalu wkwkwk. Bulan ini nggak akan ada terlalu banyak postingan horor sih, tapi kali ini gue tetep stick dengan tema horor (mumpung Halloween) dengan membahas film “Pengabdi Setan”. Pasti kalian bilang, “Idih telat banget sih, filmnya kan udah rilis sebulanan lalu”. Wkwkwkw ya maaf ... soalnya bulan kemaren pikiran gue penuh ama kerjaan ampe beberapa hari lalu gue inget kalo gue belum nonton film ini. Buat seorang dmin “Mengaku Backpacker” kayak gue, wajib banget nonton film horor Indo berkualitas internasional ini. Dan yang bikin gue kaget, walaupun gue telat banget nontonnya (udah sebulanan semenjak rilis), tapi bioskopnya tetap penuh loh. Wow!


Sebelum gue bahas filmnya yang keren abis, gue singgung dulu deh pengalaman nonton gue. Boleh dibilang, niat gue buat nyusul nonton film “Pengabdi Setan” (soalnya semua temen-temen gue udah liat, cuman gue doang yang belum) mengalami banyak banget halangan, rintangan, dan cobaan. Jadi ceritanya, gue rencana nonton di CGV Blitz Surabaya yang cuman berapa langkah dari kantor gue. Eeeeh tapi pas pulang kerja dan OTW ke bioskop, gue baru inget gue nggak bawa kacamata (gue minus 1,5 btw). Gue terpaksa balik ke kosan dulu naek gojek buat ambil kacamata karena gue mikir “Gue nggak bakal bisa baca subtitle-nya kalo ga pake kacamata”. Terus pas udah pegang kacamata, barulah gue inget, “Gue kan mau nonton film Indonesia, mana ada subtitle-nya gobloooook!”

Dan barulah gue sadar, seumur hidup gue, gue nggak pernah nonton film Indonesia di bioskop. NGGAK PERNAH.

Seumur-umur, tiap kali gue ke bioskop gue pasti nonton film Hollywood (satu kali doang gue nonton film Korea, yakni “Train to Busan”) dan karena itu gue mengidentikkan pergi ke bioskop dengan baca subtitle. Well, ini membuktikan kualitas film “Pengabdi Setan” kali ya yang ampe bikin gue yang seumur hidup skeptis ama film Indonesia jadi pengen nonton film ini.

Back to bioskop. Karena udah terlalu sore ke CGV dan cari gojek buat balik juga susah (katanya pak gojek lagi dirazia tukang angkot, fuck them!!!), gue mutusin buat nonton di XXI aja di Tunjungan Plaza deket kosan gue. Dan sumpah guys, nyesel banget! Pertama gue pikir bioskopnya bakal sepi karena filmnya kan udah diputer lama banget, jadi pasti penontonnya juga bakal dikit. Tapi dugaan gue salah. Setengah jam sebelum film tayang, gue dah keabisan tempat duduk yang enak. Yang kesisa cuman satu kursi di barisan paling belakang. Dan kursinya sumpah GAK ENAK BANGET!!! Enakan CGV kemana-mana (gue nggak paid-promote lho wkwkwkw).

Tapi heran juga ya? Filmnya udah lama rilis tapi kok penontonnya masih rame gini? Mungkin karena pas Halloween kali ya.Well, gue ambil sisi positifnya saja, suasananya pas nonton dijamin bakal lebih hidup. Soalnya gue udah pengalaman liat film-film horor di bioskop dan penontonnya selalu interaktif, entah itu maki tanpa sadar, teriak-teriak, komentar konyol (yang kadang lebih menghibur ketimbang filmnya sendiri wkwkwk).

Oke sekarang mulai bahas filmnya guys. Seperti kalian sudah tahu, film ini merupakan remake film lawas berjudul sama. Dan karena itu, maka filmnya juga bersetting jadul guys which I appreciate very much. Entah kenapa ya akhir-akhir ini film-film horor kebanyakan bertema retro, semisal “Conjuring”, “Annabelle: Creation”, dan “Ouija: Origin of Evil”. Gue sih suka banget ama setting jadul kayak beginian, soalnya atmosfernya berasa beda banget. Tapi sayang, justru keputusan ini membuat film ini terkesan “Conjuring-esque” banget dan keliatan pengen meniru kesuksesan film-film horor luar besutan James Wan.

Gue nggak akan berkomentar banyak tentang jalan ceritanya, gue yakin kalian pasti semua sudah tahu. Film ini menceritakan sebuah keluarga yang diteror entitas mengerikan sesaat setelah ibu mereka meninggal. Ternyata ibu mereka terlibat sekte yang mengharuskan salah satu keluarga mereka dikorbankan. Dari awal, karakter-karakter dalam film ini sudah mencuri perhatian. Semisal sosok ayah yang banyak dikit mengingatkan gue ama peran Ryan Reynolds di “Amityville Horror” (mungkin karena sama-sama brewok dan sikapnya dingin yak), Tara Basro sebagai anak tertua (yang di awal-awal sempet gue kira sebagai Tyas Mirasih wkwkwkw, duh jadi kangen “Air Terjun Pengantin”), sosok Toni anak remaja mereka yang sayang banget ama ibunya, Bondi yang kocak, serta Ian si anak terkecil yang tuna rungu dan imut banget.

image

Joko Anwar did a really great job buat mengenalkan mereka ke penonton hanya dalam beberapa scene kecil, namun berkesan. Dan saat adegan nyokap mereka meninggal, that’s one hell of an act. Mungkin buat kalian adegan ini biasa, tapi buat gue yang jujur aja orang tua gue mulai sakit-sakitan, dampaknya terasa banget, terutama karena gue sadar cepat atau lambat hal kayak gini nggak bakal terhindarkan dan akan terjadi sama gue.

Well, back to the story. Gue suka banget ama scene dimana sang nyokap dikubur, karena detail banget menggambarkan ritual pemakaman secara Islam. Well, gue bukan Muslim jadi scene kayak gini memberi banyak pengetahuan buat gue. Dan gue juga sadar, begitu detailnya scene ini menunjukkan visi Joko Anwar yang sudah membayangkan film ini bakal go-international dan bakal diliat penonton luar yang pastinya sebagian besar asing dengan ritual seperti ini. Padahal, jika nggak begitu paham soal ini (semisal jenazah harus dibungkus dalam kain kafan, bukan ditaruh dalam peti seperti tradisi Barat), dijamin penonton dari luar negeri pasti kebingungan dalam memahami klimaks film ini (like, why y’all dressed in white?).

Film ini, walaupun horor, namun memiliki beberapa adegan komedi yang kental dan mengena banget. Dua kali malah penonton di bioskop gue terbahak-bahak karena scene kocak yang melibatkan Bondi. Good job! Gue juga suka banget detail adegan lain, yang menunjukkan Joko Anwar adalah seorang sutradara yang sangat meticulous (mungkin karena udah berpengalaman dan punya jam terbang tinggi kali yak), semisal adegan dimana Toni menatap sepeda motornya untuk terakhir kali sebelum dijual (really got that feel) atau adegan dimana Tara Basro menggunakan kompor minyak tanah untuk memasak.

Atmosfer retro di sini emang related banget ama kehidupan gue pas kanak-kanak. Dulu pas gue masih SD, gue tinggal di rumah tua milik nenek gue yang mirip-mirip lah ama rumah di film ini. The whole house looked like a labyrinth dengan lorong-lorong dan kamar-kamar dengan dinding bersekat-sekat, beda banget ama rumah modern zaman sekarang yang lebih lapang dan bertema studio. Gue juga dulu tidur di ranjang besi yang bunyi “ngik ngik ngik” dan gue juga dulu biasa bantuin nyokap gue nyalain kompor minyak dengan nyelupin tusukan besi ke minyak di sumbu (what a nostalgia!). Gue juga ingat banget dinding rumah gue dulu dicat pake cat yang permukaannya mengkilap dan licin kalo dipegang (cat minyak mungkin namanya). Zaman sekarang udah nggak ada mah yang pake begituan. And the most important thing, rumah gue dulu masih ada sumurnya. Yap, gue tau banget malesnya nimba air kalo sanyo mati.

Buat adegan scare-nya ... hmm, enough lah. Gue agak kecewa karena beberapa adegan justru lebih bersifat “mengagetkan penonton” ketimbang “menakut-nakuti”. Gue mulai kesel dengan penggunaan musik keras yang berlebihan di film ini. Ada adegan yang gue pikir bakalan horor karena musiknya “jreng jreng jreng” tapi ternyata nggak terjadi apa-apa. Bener-bener mengecewakan menurut gue. Namun gue cukup kaget ketika ada adegan “gory” di film ini. Datangnya bener-bener nggak terduga, tapi cukup memuaskan buat gue dan jadi penebus adegan-adegan “jumpscare” yang kurang menohok sepanjang film ini.

Sosok “nyokap” di film ini yang harusnya bisa jadi ikon horor baru (walau agak-agak mirip setannya “Insidious” sih) kayak kurang dimaksimalkan. Beberapa penampakan yang melibatkan sosok ini justru nggak terlalu seram. Tapi kudos buat adegan terakhir saat klimaks yang melihatkan sosok “nyokap” ini menuruni tangga. Wow, that’s so damn scary. Gue agak kecewa aja kenapa nggak dari awal saja ditampilin kayak gitu. Musik lama ala 70-an yang dinyanyiin juga membantu banget menelurkan kesan “eerie” dan tidak nyaman, terutama buat pendengar zaman sekarang.

Kalo bicara karakterisasi, beberapa tokoh sayangnya cukup stagnan dari awal sampai akhir cerita. Karakter paling dalam (dan jadi favorit gue) sepanjang film ini justru (siap-siap guys, soalnya ini nggak terduga) adalah tokoh Pak Ustadz. Dari awal, ketika tokoh ini diperkenalkan, gue sempet merasa skeptis; palingan tokoh ini bakalan jadi “deux es machina” alias tokoh penyelamat yang bakalan nolong keluarga ini dengan merapal doa-doa lalu setannya kebakar dan ilang. Well, there’s nothing wrong with that, cuman kayaknya mainstream banget. But boy, I was dead wrong!

Tokoh Pak Ustadz di sini justru digambarkan sangat “manusiawi”, alih-alih sebagai sosok tanpa salah, even achieved “god-like” status. Ada sebuah adegan dimana Pak Ustadz ini mengambil keputusan yang sangat manusiawi dan sangat bisa dimengerti saat salah satu tokoh utamanya dalam bahaya. Keputusan itu bikin cewek di samping gue ampe gasped, tapi menurut gue hal tersebut justru ngasi depth ke karakter ini. Gue sendiri mungkin akan mengambil keputusan kayak gitu kalo hal yang sama menimpa gue. I won’t give any spoiler, but just wait and watch, that’s my favourite scene in the whole movie.

Klimaks film ini menurut gue adalah scenes paling menakutkan di sepanjang film ini. Adanya “plot twist” (well, I wouldn’t call it that because it didn’t suprised me that much) juga cukup memberi bobot bagi jalan cerita film ini. Awanya sih gue berpikir kalo bapaknya yang terlibat ama sekte ini dan bakal ngorbanin anak-anaknya, tapi ternyata yang jahat malah ... well, liat saja sendiri.

Sayangnya, adegan “attack of the ocongs” yang udah gue tunggu-tunggu sejak film ini mulai nggak terlalu memuaskan gue. Terlalu pendek dan kurang di-eksplore aja. Padahal potensinya gede banget, apalagi kalo penonton Barat liat, mungkin bisa jadi icon horror Asia baru. Oya, omong-omong soal ocong, gue bersyukur banget (like THANK GOODNESS!!!) mereka nggak digambarkan lompat-lompat, soalnya itu bakalan “lame” banget dan malah bikin mereka kurang berasa horor.

Adegan dimana sang “saviour” muncul juga cuman bikin gue, “Hmmm, ok ...” dan agak berasa “deux es machina” buat gue alias agak dipaksakan. But well, that’s how you end a good horror movie: there is no happy ending – even, there’s no ending at all!

Dan jujur, gue bingung banget ama ending film ini yang ngelibatin Fachry Albar. Gue pesen aja sih satu hal, sebelum nonton film ini, ada baiknya kalian nonton “Pengabdi Setan” versi aslinya atau at least do some research first.

Well, that’s all guys yang bisa gue review buat film “Pengabdi Setan” ini. Yang pasti kudos buat sutaradara, pemeran, serta para krunya. Film ini jelas merupakan high improvement buat kualitas film Indonesia. Gue berharap film ini bisa menjadi tonggak (halah bahasanya) kebangkitan film Indonesia dan gue berharap saja semoga film ini nggak menjadi momen semata, namun akan muncul film-film horor lain yang lebih berkualitas di tanah air kita.

Akhir kata, gue akan berikan 4 CD berdarah dari maksimal 5 CD berdarah yang bisa gue anugerahkan.

030menunderwear2Copy_thumb1226_thumb030menunderwear2Copy_thumb1226_thumb030menunderwear2Copy_thumb1226_thumb030menunderwear2Copy_thumb1226_thumb030menunderwear2_thumb132_thumb5_thu[1][6]

Dan gue akan tutup review ini dengan salah satu line dialog di film ini yang menurut gue jenius banget dan menunjukkan juga betapa Joko Anwar is a hell of a script writer. Menurut gue line ini bakalan dikenang sepanjang masa karena kebrilianannya. Dan dialog itu adalah ...

Jadi gigolo aaaaah ...”

- Bondi (12 tahun) -

NB: buat review lain, silakan baca review kocak di blog The Freaky Teppy dimana di sini sang blogger memilih line lain yang menurut dia masih related banget ama kehidupan anak muda zaman sekarang, walaupun film ini bersetiing tahun 1981. Line tersebut adalah ....

Karena terlalu dekat, kami tidak pacaran.”

- Budiman Syailendra-

12 comments:

  1. Jadi ngakak sama tingkahnya bang Dave sebelum nonton.
    😂😂😂😂

    ReplyDelete
  2. semua review yang aku baca, komentarnya selalu "film ini ngerii banget!" jadinya aku takut. setelah baca review dr bang Dave, aku jadi merasa.....

    tetep gak berani liat. SOALNYA ITU HOROR!

    ReplyDelete
  3. Bahasanya rada susah ye hahaha buat ane yang awam soal suku kata sampe bolak balik liat google buat translate tiap kata2 yang di cetak miring :)

    Udah nonton yang lama juga sih buat perbandingan ma film yang baru. Inti film nya sih sama. Cuman~~ cerita2 nya dibuat beda sama yang lama. Yahh, biar lebuh fresh dan tentu nya menarik buat di tonton :D

    ReplyDelete
  4. Menurut saya sih, film ini aga kebanyakan konflik. Dah itu aja.
    Btw ada film tandingananya, Pengabdi S**No*, sutradara levih keren lagi, C**pi Is******.
    (Takut sama cyber crime)

    Regards

    ReplyDelete
  5. itu foto yang di filmnya?
    keliatan banget bukan foto jaman dulu
    cuma ya kaya foto jaman sekarang yang dibuat hitam putih

    ReplyDelete
  6. itu Ocongnya gk lompat2 emng krn itu digambarkan bukan setan ocong, tapi kyk mayat hidup gitu, cuman kan di Indo mayat sblm dikubur emng diocongin dulu... gitu sih yg ane dngr

    ReplyDelete
  7. Ka dave, apa riddle riddle ini di post di wattpad juga ? Kalo ada,kasig tau namanya. Agak ribet juga baca di google

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga ada. gue ga pernah apdet wattpad lagi hehe

      Delete
  8. weh bang dave tulis dong di atas 'spoiler', hampir aja terhanyut reading

    ReplyDelete
  9. link film nya dimana ya? di youtube sering judulnya aja yang bener, tapi film nya beda

    ReplyDelete