Thursday, September 1, 2011

JALAN-JALAN KE SEMARANG

Seminggu setelah imlek, aku jalan2 ke Semarang. Sejak dr msh jadi mhs aku dah kepengenan maen ke Semarang, tp br kali ini kesampaian. Kebetulan aku pny temen yg kul di Semarang jd bs skalian nebeng tdr di kostnya. Sebenarnya aku rencana jalan-jalan kesana pas imlek krn dpt informasi dr internet kl ada pasar malam di Pecinan yg menjual berbagai macam makanan khas. Sayangnya, temenku ternyata tidak bs hari itu, sehingga aku terpaksa menunda seminggu perjalananku.

Nah dr stasiun balapan di hometown tercinta Solo, hari Sabtu aku naik kreta Banyu Biru jam 3 jurusan Semarang dengan harga tiket cm 17rb. Wah trnyata keretanya tak seindah namanya (maklum wong cilik jd sanggupnya naek kreta ekonomi). Begitu msk aku lgs ga kebagian tempat duduk. Wah najis tralala nih kl dr Solo – Semarang 3 jam berdiri, bs tewas duluan sblm smpt backpacking’an. Kebetulan separuh perjalanan, kereta dah agak sepi, byk yg turun. Akhirnya dpt tpt duduk deh.

Di kereta aku smpt menikmati indahnya matahari terbenam (cailah) dan serunya lg pas dah msk daerah Semarang, terlihat kelap-kelip lampu di kanan kiri kereta. Kereta smpt brenti di stasiun Tawang tapi krn kata tmnku aku disuruh turun di stasiun Poncol aja, ya kuturutin. Asiknya sepanjang perjalanan aku bs ngeliat sekilas kota tua dan kolamnya.

Sampai di stasiun udah gelap. Aku dijemput tmnku dan lgs meluncur ke TKP alias kost temenku. Ternyata kos temenku dkt bgt ama pusat kota Semarang. Sayangnya tmnku lg ada kerjaan jadi nggak bisa nemenin aku malam itu. Drpd jalan2 sendirian trus kesasar, mending aku tidur aja (hiks pdhl dah jauh2). Tp tmnku janji sepulang dr kerjaan dia bakalan nganter aku jalan2 melihat kehidupan malam kota Semarang (wuih).

Jam 11 malam temenku pulang. Ternyata dia nggak ingkar janji. Dia langsung ngajak aku puter2 kota Semarang. Ternyata kehidupan malam kota Semarang tidak seglamor dugaanku. Jalanan sudah pada sepi (ya iyalah secara dah hampir tengah malam, yg pacaran udah pada pulang). Yang ada cuma anak2 nongkrong di HIK sekitar tugu muda. Dan wow, di perjalanan aku sempat menyaksikan kemegahan Lawang Sewu di waktu malam. Aku hampir nangis, soalnya itu pertama kalinya aku melihat Lawang Sewu secara langsung.

Temenku ngajak aku ke Gombel melihat gemerlapnya lampu kota Semarang dari atas. Ternyata rutenya adalah rute menuju kota Ungaran yang notabene terletak di daerah pegunungan. Tapi tentu saja kita nggak nyampe Ungaran coz udah malam dan dingin. Omong2 soal dingin, aku nyesel bgt jalan2 naek motor pake celana pendek (soalnya tadi bgn tidur lgs diajak temenku jalan2). Wah dingin bgt, kakiku terasa beku (nggak bisa bayangin gmn rasanya kl cewek2 jalan2 di malam hari pake rok mini…hehehe…lagi trend soalnya di Solo).

Sampai di atas, ternyata bener. Dari situ kita bisa ngeliat indahnya lampu-lampu di kota Semarang dari atas. Tapi kita nggak lama-lama disitu, soalnya selain udah malam dan dingin, selain kami ada mobil yang kayaknya sedang melakukan transaksi mencurigakan. Langsung aja kami cabut dari situ. Maklum kota besar, kata temenku. Wah transaksi apa ya, aku penasaran. Takutnya nanti kami dikira saksi mata terus dikejar-kejar…
hehehe…lebay.

Akhirnya aku numpang tdr di kost temenku. Lmyn, selain nginep gratis aku jg berhasil ngopi film2 box office bajakan terbaru dr komputernya (maklum dia anak komputer, jd up to date gitu). Karena sudah larut malam dan bsk harus ke gereja pagi2, akhirnya aku mencoba tidur malam itu. Temenku pny hobi aneh hidupin musik kl lg tidur. Nggak bs tdr katanya kl nggak denger musik. Akhirnya aku jg ikutan tdr diiringin “Apologize”nya One Republic versi instrumental. Anehnya semenjak itu, setiap kali aku denger lagu itu, aku selalu inget Semarang.

Paginya aku lgs mandi dan ganti baju yg rapi untuk ke gereja. This is my first backpacking experience dan aku punya tekad untuk kemanapun aku pergi, aku sll nyempetin waktu ikut misa di gereja setempat. Bukan krn alim sih, tapi krn aku tertarik bgt ma arsitektur gereja tua. Temenku dan ceweknya yg skrg krja di Ungaran biasa misa di Katedral Semarang. Aku dengan senang hati ikut mereka.

Katedral ternyata letaknya tak jauh dari Lawang Sewu dan pusat kota Semarang. Di puncak katedral ada menara dengan bentuk kubah yang aneh. Kayaknya itu dah ciri khas gereja itu.


Betapa terkejutnya aku begitu masuk ke katedral, ternyata gerejanya tidak sebesar gerejaku di Solo yang notabene sama-sama gereja Belanda tua. Betapa bangganya hatiku ketika tahu ternyata gereja tercintaku di Solo ternyata lebih megah dan indah…hehehehe.
Sepulang misa, aku membawa kertas gereja untuk oleh-oleh dan bukti bahwa aku pernah ikut misa di gereja ini. Iseng-iseng kami bertiga lalu menjelajahi gereja dengan naik ke balkon gereja (aslinya nggak tau juga boleh apa nggak, yg penting nekad aja hahaha). Wah ternyata pemandangannya jelas dari atas balkon gereja. Pasti asik kl ikut misa dari atas balkon gereja.

Sepulang dr gereja, kami memutuskan sarapan dulu. Ternyata hari mgg itu ada acr Car Free Day, jadi aku harus nunggu Car Free Day kelar, br bs jalan-jalan ke kota Tua. Akhirnya temenku ngajak ke resto pinggir jalan favoritnya, yaitu warung pecel. Wah ternyata pecel di Semarang isinya macem2, lebih rame drpd pecel Solo. Abis kenyang, kita lgs balik ke kost temenku untuk membahas rute jalan2. Temenku ternyata nggak bisa nemenin aku coz hari itu jg dia harus balik ke hometown-nya di Pati. Akhirnya dia membuatkanku peta menuju ke kota tua (which is peta yg agak membingungkan and was not helping at all). See this?


Yang bulet di sebelah kanan tuh ceritanya bunderan Tugu Muda dan di sebelahnya ada Lawang Sewu. Nah dari arah jalan Pemuda (sebelah kiri Tugu Muda) naek angkot teruuuuus ampe …


Ini peta lanjutan di atas …teruuuus ampe nyampe jembatan (yg ada garis arsirnya sblh kiri). Nah dr situ tggl muter2 ampe gereja blenduk (plg kiri).


Nah yg di atas peta stasiun tawang. Stasiun tawang tuh yg gambar kereta (tp mlh kyk mobil) sblh bawah trus gereja blenduk yg di bag kanan atas. Yg diarsir tuh kolam. OMG, now u see why this map is so confusing!

Aku jg ada rencana jalan-jalan ke Pecinan, tp krn kata temenku Pecinan rutenya agak ruwet dan sulit dicapai kl nggak ada motor dan pemandu, akhirnya dia nggak menyarankan aku untuk jalan-jalan ke Pecinan.

Temenku lgs mengantarkanku ke pemberhentian pertama, yaitu Lawang Sewu. Setelah say bye dan matur nuwun ke temenku yg superbaek itu, akupun masuk ke Lawang Sewu dan memulai petualanganku, sementara temenku plg. Ternyata tiket masuk Lawang Sewu cukup murah, cm 10rb, tapi disana kita harus ditemenin guide yg tarifnya agak mahal yaitu 30rb. Wah, itu agak diluar budget. Ibu-ibu yang jual tiket nyaranin aku supaya ikut rombongan yang akan masuk alias aku harus nyari temen supaya biaya guidenya bs dibagi-bagi.

Akhirnya setelah menunggu beberapa lama, akhirnya aku bertemu dengan rombongan 4 org (2 cow 2 cew) yang akan masuk ke Lawang Sewu. Akhirnya kami sepakat untuk membagi biaya guide di antara kami ber5 (lumayan, itung2 nambah temen juga). Sialnya, kami dtg di waktu yg krg tepat, yaitu waktu Lawang Sewu sedang direnovasi. Bagian dalamnya aja masih agak berantakan dan kotor. Hal lain yg mengecewakan adl krn seluruh gedung sedang direnovasi, kami nggak bisa naik ke menara. Wah, aku kecewa bgt krn pastinya seru bgt melihat pemandangan pusat kota Semarang dr atas menara Lawang Sewu. Huh, kok nggak bilang2 sih ada renov disini, tau gt kn aku bs nyambi jd kuli disini, lho?

Kami berlima diantar guide naik ke atas dan aku lgs terpesona dengan keindahan kaca pari yang terpampang di dalam Wah bagus bgt, nyesel nggak bawa kamera. Saranku kl dah jauh2 ke Semarang jgn lupa foto2 narsis di depan jendela kaca patri ini, nih fotonya dr mbah google.


Bapak guide lalu mengantar kami ber5 menjelajahi Lawang Sewu. Aku smpt ngobrol sm salah satu temen baruku. Ternyata mereka ber4 asli Semarang dan ini kali kedua dia masuk Lawang Sewu. Teman-temannya yg lain malah belum pernah (hehehe aku nggak heran soalnya aku org Solo tp br 1 kali msk keraton , itupun gr2 diajak kakak dr luar kota yg mudik ke Solo). Dia kaget waktu aku bilang aku dr Solo dan kesini sendirian. Berani amat? Ya iyalah scra backpacker, walaupun pemula. Kayaknya mas ini lebih bakat jadi guide drpd guide sebenarnya soalnya dia lgs menjelaskan pengalamannya ttg pertama kali dia jalan2 di sini. Dia juga menunjukkan lubang yang katanya jalan masuk ke ruang bawah tanah. Sayangnya lubang itu skrg ditutup dan tidak boleh dilewati.

Salah satu pengalaman paling menarik adalah saat kami masuk ke aula yang katanya digunakan untuk pesta dansa pada zaman Belanda. Ruangannya sih biasa-biasa saja, tapi imajinasiku lgs melayang seakan-akan aku bisa melihat sebuah pesta dansa bangsawan Belanda yang glamor di ruangan itu. Pasti keren kayak film van Helsing dulu (hehehe…ingat nggak yg pas adegan pesta dansa vampir di Budapest?).

Well anyway, kami lalu turun dan sang guide menawari kami turun ke ruang bawah tanah. Jalan masuknya ada di salah satu ruangan di lantai satu. Kami harus membayar lagi 10rb jika mau turun untuk menyewa sepatu boot. Tapi tidak ada satupun dari kami yang mau. Bukannya takut sih, tapi aku bayangin disana becek nggak ada ojek, kotor, banyak tikus, jadi ogah ah. Kesanku kayaknya org2 disini menjual keangkeran Lawang Sewu untuk bisnis. Agak sayang juga sih soalnya mereka seperti menakut-nakuti pengunjung dg cerita-cerita seram. Well don’t have to be that way khan? Sisi sejarah Lawang Sewu juga lebih menarik untuk diceritakan kok.

Begitu keluar dari bangunan, kami melihat sebuah kereta tua dipajang di halaman depan. Maklum lah, Lawang Sewu kan pernah menjadi markas jawatan kereta api zaman dahulu. Teman-teman rombonganku sempat foto-foto di depan kereta tp aku lgs pamit plg soalnya dah siang dan msh ada agenda jalan2 ke kota tua. Keluar dari Lawang Sewu, aku memutuskan untuk menikmati kemegahan Lawang Sewu dari kejauhan. Aku pun menyeberang jalan ke arah bunderan Tugu Muda. Di sekitar Tugu Muda dibuat taman yg sangat nyaman menurutku.
Stelah puas dg Lawang Sewu, aku melanjutkan perjalanan ke kota lama. Temenku menyarankan menunggu bus di dekat bundaran. Namun insting petualangku (halah) menyuruhku berjalan kaki untuk mencari sebuah gedung berpilar yg sempat kami lewati sepulang dr gereja. Ternyata benar, sepertinya itu adalah gedung pusat pemerintahan Semarang. Gedung itu tampak tua dengan kolom2 berpilar di bagian luarnya, mirip kuil-kuil Yunani. Setelah puas, aku pun naek bus ke arah kota tua.

Bus Semarang nggak jauh2 amat lah ama bus Solo, kotor, dilengkapi AC (angin cendela alias angin masuk dr jendela hehehe), maklum angkutan rakyat jelata. Aku sempet berpesan ke keneknya supaya diberitahu kl dah nyampe kota lama. Tapi kayaknya si kernet lupa. Untung saja pas nglewatin jembatan aku ingat perkataan temenku kl kota lama dimulai dr jembatan yg ada sungainya. Lgs saja aku teriak “Stop! Stop!!!” (hehehe lebay, aslinya nggak sedramatis itu) Si kernet akhirnya ingat dan menurunkan aku, “Oya mas ini kota lama” katanya. Huh, dasar kernet tidak bertanggung jawab! Kl aku sampe keblabasan trus kesasar gimana?

Kesan pertamaku ttg Kota Lama adalah kumuh bin kotor. Aku sudah tak terkejut lagi dg kondisi ini krn dr surveyku di internet memang beginilah keadaannya. Syg bgt padahal pasti ada byk org sepertiku yg rela menempuh jarak ratusan kilometer untuk melihat peninggalan sejarah tak ternilai seperti ini. Dr kejauhan aku melihat kubah Gereja Blenduk di jalan di depanku, namun aku memutuskan memutar untuk melihat sebuah gedung tua yg juga berkubah di dekat jembatan. Sayang kondisinya sangat kotor dan bisa dibilang hampir rubuh shg mengurangi nilai estetikanya. Dipiara dikit napa?

Aku lalu berjalan menuju Gereja Blenduk. Wah rupanya ini yg namanya gereja blenduk yg legendaris ini? Berbeda dg gedung lainnya di kota tua, gedung ini amat terawat. Tak heran karena gedung ini masih difungsikan sbg gereja. Bentuk kubah gereja ini jelas menandakan ciri khas arsitektur barok, tapi anehnya aku melihat jendela yg bentuknya khas gotik.



Aku lalu beralih ke taman di samping gereja untuk menikmati gereja dari sisi sampingnya. Sblm pergi aku sempat melihat gedung Marba yg terkenal. Aku berputar-putar lg untuk menikmati keindahan gedung tua lain. Sayangnya saat aku menyusuri sebuah gang, ada genangan air yg sangat besar. Aku serius waktu bilang genangannya besar soalnya aku aja kayaknya bs berenang di situ! Aku memang sering mendengar soal masalah banjir rob di Semarang dr berita, tp aku tak pernah mengira akan jadi salah satu korbannya (berlebihan!). Dengan melipir-melipir (istilah Jawa untuk berjalan di tepi) sambil badan menempel ke dinding bangunan, akhirnya aku selamat juga. Aku pun lgs meluncur ke stasiun Tawang untuk pulang. Di depan stasiun aku melihat kolam besar yg dipakai untuk foto pre wedding sepasang calon pengantin. Wah, jadi ngiri hehehe.

Di sekitarku ternyata masih banyak gedung tua yg belum aku jelajahi. Akupun mengurungkan niat untuk lgs ke stasiun dan memutuskan mengambil jalan memutar, siapa tahu masih ada gedung cantik lainnya di daerah situ. Ternyata dugaanku benar. Aku menemukan gedung Marabunta dengan patung semut raksasanya siap menerkamku. Gedung ini sepertinya sebuah gedung pertemuan, sayangnya kurang terawat. Di perempatan aku mengambil jalan ke kiri untuk menuju stasiun. Di luar dugaan aku menemukan sebuah gereja yg sangat cantik. Ternyata itu adalah gereja Gedangan. Fasad luarnya berwarna merah karena dibuat dr batu bata. Aku pun menyesal mengapa tidak ikut misa pagi di gereja ini saja. Bagian dalam gereja ini pasti mengagumkan.



Karena udara Semarang yang panas, aku pun tak berlama-lama disitu dan lgs meluncur ke stasiun. Stasiun ini terlihat cantik dengan kubah di atapnya. Saatnya memesan tiket pulang, tapi begitu terkejutnya aku begitu tahu kereta berikutnya br akan brgk pukul 5, padahal ini br pukul 2 siang! Apa??!! (ekspresi sinetron). Wah jgn gila dong, masak harus menunggu tiga jam?

Akhirnya aku memutuskan daripada kebosanan menunggu di stasiun, sebaiknya aku berjalan-jalan lg dan menunggu kereta di stasiun Poncol. Aku akhirnya ingat rencanaku jalan-jalan ke Pecinan dan berencana merealisasikannya. Di depan stasiun aku ngobrol dengan seorang sopir angkot dan dia membenarkan perkataan temenku, kl jalan ke Pecinan cukup susah dan tidak ada angkot menju kesana. Dia menyarankanku untuk jalan ke arah Pasar Johar karena Pecinan terletak dekat dari sana.

Akhirnya aku menemukan Pasar Johar, pasar kebanggaan wong Semarang. Tapi sayangnya sepertinya aku kesasar. Tapi itu tak menyurutkan hasratku untuk berpetualang karena aku lgs teringat motto para backpacker sejati “Let’s get lost!”. Aku menemukan pedagang es tebu dan segera memesan minuman untuk menghilangkan rasa dahagaku. Iseng-iseng aku bertanya pada mbak penjual es ttg jalan menuju Pecinan. Wah mantap! Dengan petunjuk mbak tadi, akhirnya aku bisa menemukan gerbang Pecinan. Tapi kecewanya begitu sampai ke sana, ternyata aku tidak menemukan bangunan berarsitektur Cina seperti dugaanku. Aku pun masuk ke celah-celah gang sempit berharap menemukan kelenteng. Dan benar-benar tak diduga, di sisi sebuah kali aku menemukan kelenteng yang sangat indah. Aku melihat juga patung laksamana Cheng Ho yang terkenal.

Krn kelenteng sedang ramai dan tidak ingin mengganggu org yg sedang beribadah, maka aku memutuskan tidak masuk ke kelenteng. Di sungai aku jg melihat replika kapal laksamana Cheng Ho. Syg sekali pengunjung tdk diperbolehkan naik. Aku jg mendapat pengalaman menarik berjalan di jembatan melengkung khas Cina untuk menyeberangi sungai. Syg sekali kondisi sungai sangat kotor. Coba dibersihkan dan perahu-perahu bisa lalu lalang, pasti nggak kalah indah sama Venice di Italia!

Pulang dr Pecinan, aku ambil jalan ke Pasar Johar lagi. Di Pasar Johar aku sempat bertanya ke sebuah bus damri yg sedang mangkal ttg jalan ke stasiun Poncol. Ternyata bus itu tidak lewat stasiun dan kernetnya menyarankan aku naik angkot kuning. Sampai di stasiun aku segera beli tiket dan menunggu keretaku jam 5. Saat itu br jam 4 jadi aku memutuskan makan dulu dan memesan pop mie (kasian banget udah jln2 jauh ke Semarang bukannya makan makanan khas, mlh makan mie instan, hehehehe, tp apa daya budget terbatas).

Sial oh sial, terdengar pengumuman kereta Banyu Biru jurusan Semarang-Solo bakal terlambat. Dan benar, kereta itu baru datang jam7! Wah benar-benar cobaan. Tapi tak apalah yg penting bs sampai rmh dg selamat (walaupun nyampe Solo tengah malam).

Itinerary Semarang
  • pagi ikut misa di katedral
  • ke lawang sewu, tiket 10rb dan tips guide 30rb (kl bisa naik ke menara sekalian)
  • naek bus jur kota lama
  • berenti di jembatan, liat-liat gereja blenduk
  • jalan-jalan ke kota lama menuju stasiun tawang
  • lgs pulang or jalan-jalan ke pasar johar
  • jalan-jalan ke pecinan liat kelenteng
  • naek angkot ke stasiun poncol and go home naek kreta sore
  • saran: bawa topi, payung, atau sunblock soalnya Semarang puaanaaaz bgt. Kl km vampir nggak kusaranin maen ke Semarang siang2. Jgn lupa jg bw sepatu bot sp tau kebanjiran, trus kl kesasar nanya aja ama penduduk lokal












3 comments:

  1. top deh
    http://remaxrentcar.blogspot.com/2015/02/rental-mobil-semarang.html

    ReplyDelete
  2. kalo jalan-jalan ke semarang lagi mampir rumahku gan, wkwkwk top deh postingannya, sampe serius bgt bacanya ane.. :-D

    ReplyDelete