Wednesday, November 6, 2013

MUSEUM GAJAH: CIEEEE CIEEEE YANG ABIS KECOLONGAN *OUCH*

 

Photo-1189

Waduw guys, judul postingan gue sadis banget ya? Tapi emang bener sih, kalo nggak ada berita tentang Museum Gajah yang keilangan koleksi artifak emasnya, mungkin gue nggak bakal kepikiran berkunjung ke sini. Gue juga tergelitik ama tulisan Kompas tentang museum ini di salah satu artikelnya.

“Di situ, masa lalu hanya diperlakukan sebagai onggokan batu yang gundah menyaksikan ketidakpedulian para pengunjung. Tak banyak yang bisa mendengar cerita setengah berbisik yang disiulkan batu-batu. Masa lalu memang nyaris selalu sengsara.”

Ekspresi admin sehabis membacanya: ‘IKI TULISAN OPOOOOOO...RA MUDENG???” #maklum IQ jongkok, nggak “dong” ama tulisan2 intelek kayak gini#

Tulisan ini gue awali Minggu pagi, rencana gue bakal ikut misa di Katedral Jakarta terus nerusin ke Museum Gajah. Tentu saja mode transportasi andalan gue adalah busway. Selaen karena gue suka jalan2, alasan kenapa gue selalu keluar pas libur akhir pekan gini soalnya gue nggak gitu betah di kosan. Bayangin guys, yang ngekos di kamar sebelah gue tuh suka masukin cewek ke kamar. Terus kalo udah masukin cewek, korden ama kamarnya ditutup rapat *dikunci lagi*. Lagi ngapaen coba mereka? Dan sialnya, tiap kali gue cerita ke temen2 gue, nggak ada yang prihatin ama gue. Yang ada mereka malah menanyakan salah satu dari dua pertanyaan ini:

1. Loe denger suaranya nggak?

2. Loe rekam nggak?

Kok nggak ada sih yang: “Astaghfirullah al adzim...itu...itu kan perzinahan??? Bismillah…saya doakan semoga mereka berdua segera diberikan hidayah.” atau *sambil buat tanda salib ama merapal rosario*: “Demi nama Bapa yang ada di surga, itu ... itu kan menyalahi ajaran agama dan kitab suci???”

#btw jawaban dari dua pertanyaan di atas: “Nggak” ama “Nggak sempet.”

Nah balik lagi ke cara jalan2nya, letak halte busway Monas memihak banget ama Museum Gajah ini ya. Soalnya halte ini letaknya lumayan jauh (yah nggak jauh2 amat sih, tapi cukup bikin ngos2an juga) ama pintu masuk Monas, tapi letaknya pas banget di depan Museum Gajah. Museum Gajah sendiri habis direnov habis2an dengan menambahkan gedung baru di sebelah museum lama. Gue denger sih sempet ada sayembara gitu untuk merancang ekstensi museum yang baru ini #udah kayak zaman Majapahit aja pakek sayembara segala#

Inilah gedung museum yang lama. Ada patung gajah legendaris di depannya yang dihadiahkan oleh Raja Siam (sekarang Thailand), Chulalonkorn saat kunjungannya ke Batavia pada 1871. Karena patung gajah inilah, museum ini mendapatkan julukannya.

Photo-1312

Dan ini bangunan barunya.

Photo-1196

Oya, di antaranya terdapat sebuah instalasi modern art yang “wow” banget. Aku sih #dengan sok tahunya# memberinya judul “Pusaran Waktu” atau mungkin “Gates of Fairy” (soalnya pas di-close up tampak sosok2 cewek di dalamnya). Keren deh pokoknya, walaupun nggak ngerti artinya #maklum IQ jongkok tadi#

Photo-1199      Photo-1311

Begitu masuk, aku langsung membeli tiket seharga 5 K IDR #gaya2an sok bule pake istilah IDR segala# Pertama kupikir museum ini bakalan nyambung ke museum yang lama, tapi kata yang jaga, kita nggak boleh masuk ke museum yang lama. Aku langsung kecewa mode on, soalnya kepengen merasakan gaya arsitektur kolonial di museum yang lama. Kalo di museum ekstensi ini mah arsitekturnya agak2 bikin boring gitu. Cuma yang enak, di dalam banyak jendela2  lebar sehingga cahaya bisa masuk dengan leluasa, jadi kesannya terang gitu, nggak suram kayak kebanyakan museum.

Katanya sih ada 4 lantai di museum ini *siap2 kaki bengkak* tapi untungnya semua dihubungin ama elevator dan lift. Lagian nggak gede2 amat kok museumnya. Di lantai 1 kita langsung disuguhi kehidupan prasejarah di Indonesia. Mulai dari gading gajah purba, tanduk purba, ampe tengkorak manusia purba.

Photo-1207    Photo-1205

Ada juga diorama manusia purba ini. Jadi inget Sangiran, soalnya gue pernah berkunjung ke sana ama temen2 kuliah dulu *jauh sebelum gue ngeblog, jadi nggak gue buat liputannya*

Photo-1213

Ini nih yang menarik, ada kerangka manusia purba beneran yang dipajang di sini. Wow, cool!!!!

Photo-1211   Photo-1216

Photo-1214

Ada juga tengkorak manusia kerdil dari Flores, alias hobbit. Kebangetan kalo kalian ampe belum pernah denger, soalnya bikin heboh dunia internasional lho.

Photo-1218

Di lantai kedua kita bakal melihat koleksi prasasti2. Nah yang lucu di sini gue nggak sengaja ketemu temen gue yang juga hobby jalan2 di sini. Pas kita ketemu kita langsung,

“NGAPAEN LOE KESINI???”

Pas gue jelasin kalo ini kali pertama gue berkunjung ke Museum Gajah, dia langsung, “Payah loe, udah hampir setaon di Jakarta belum pernah ke Museum Gajah. Memalukan!”

Dalam hati gue membatin, “Sebenarnya gue juga belum pernah ke Monas sekalipun.” Untung gue membatin dalam hati guys. Kalo nggak satu museum langsung “Gubraaaak” *ampe patung2 dioramanya juga ikutan “Gubraaaak” hehehe* Oiya, ini dia koleksi prasasti2 di museum ini.

Photo-1225   Photo-1223

Photo-1229   Photo-1224

Yang paling gue suka adalah batu nisan berkaligrafi Arab ini. Sering liat di buku sejarah dan baru kali ini bisa melihatnya dengan mata kepala sendiri.

Photo-1231  

Ada juga senapan aneh ini. Gue bilang aneh soalnya senapan ini senapan raksasa *bandingin ama temen gue yang lagi duduk di belakangnya* Gue jadi mikir, gimana cara makenya ya, gedenya sebagong gini. Jadi ingat ama pedang raksasanya Sano yang ada di serial Samurai X.

Photo-1238

Dan koleksi ini “Conquistador Spanyol” banget, ada topi ama pelindung emas ala penjelajah Eropa yang keren bangeeeeet.

Photo-1240

Ada patung torso aneh di sini. Mirip2 Jengis Khan sih, tapi katanya ini patung tabib India Muslim zaman dulu.

Photo-1247

Ada juga koleksi kapal2 yang ngingetin gue ama koleksinya Museum Maritim.

Photo-1249             Photo-1255

Ada sepeda zaman baheula. Lucu, rodanya ada tiga, gede2 banget lagi.

Photo-1256

Ini timbangan VOC zaman dulu buat mungut pajak. Curaaaang.... timbangannya segede king kong gitu, pantesan rakyat pribumi zaman dulu menderita.

Photo-1258

Ini koleksi boneka yang lumayan bikin creepy. Katanya sih maenan anak2 zaman dulu. Buat maenan jalangkung kali ya. Oya yang unik, katanya yang maen boneka ini ternyata anak cowok lho.

Photo-1261

Ini partisi dengan ukiran yang rumit banget. Kayaknya ada juga hiasan beginian di Museum Fatahillah, tapi bergaya barok. Kali yang ini lebih bergaya etnik Jawa kali ya.

Photo-1267

Photo-1270

Ini sumpah nggak tau apa gunanya. Bentuknya juga aneh, ngingetin gue ama anjing.

Photo-1275

Ini alat2 makan zaman dulu. Bahannya silver men, buat raja2 ama priyayi2 kali ya.

Photo-1274

Photo-1280Photo-1272Photo-1277

Topinya unik ya, mirip topi Tibet/Mongolia gitu. Tapi ini asli Nusantara lho (lupa dari daerah mana).

Photo-1288

Gue sih sempet mengira ini hiasan leher kayak wanita2 Myanmar gitu, tapi ternyata ini gelang biasa.

Photo-1293

Ternyata cuma itu aja guys koleksi2 Museum Gajah yang legendaris ini. Emang nggak gitu “wow” ya buat kita, soalnya koleksi museum ini kayaknya lebih ditujukan buat orang2 luar negeri yang berkunjung ke Indonesa (perasaan gue sih gitu, soalnya ada replika2 rumah tradisional yang pastinya udah nggak asing lagi buat kita).

Nah, sebenarnya di lantai atasnya (lantai 4) masih ada koleksi2 lainnya yang justru paling dahsyat. Soalnya di sana isinya koleksi barang2 emas (belum lagi keinginanku untuk melihat arca2 belum kesampaean, mungkin di lantai ini juga). Tapi pas gue nanya ama satpamnya, katanya lantai itu lagi ditutup. Gue lalu nanya lagi, “Oooo...yang abis kecurian itu ya?” Tapi mas satpamnya langsung dengan tegas bilang, “Bukan!”

IMG00682-20120816-0856_e1

*ilustrasi bapak satpamnya (udah kayak investigasi aja)*

Hahaha...gue dalam hati, “Nice try.” Soalnya jelas2 si satpam nutup2i sesuatu. Percuma deh bang, seluruh Indonesia udah tau kale, masuk koran ampe TV juga kok. Tapi salut juga usahanya hahaha. Namun dalam hati aku merasa sayang juga ya, padahal gue pengen liat koleksi2nya. Mungkin di sana masih dikasi garis polisi ama ada Natalia Boa Vista + Horatio Caine lagi meriksa sidik jari #kebanyakan liat CSI#

Tapi beneran lho guys, kok bisa museum seterkenal ini bisa kecolongan? Really? Posisinya aja di deket Istana Negara, sampingnya udah Mahkamah Konstitusi. Nggak keder tuh maling? Jelas banget kalo ada kong kalingkong ama orang dalam. Kalo museum Radya Pustaka di Solo kecolongan sih nggak heran, soalnya di daerah, nggak ada CCTV-nya lagi. Tapi ini nih di ibu kota, “The” Museum Gajah lagi, museum nomor satu di Indonesia. Kagak bener nih. Yah, gue doain aja moga2 koleksinya segera kembali. Soalnya bukan aja pengurus museumnya yang rugi guys, tapi seluruh bangsa Indonesia juga yang rugi kalo koleksi bersejarah kita bisa lari keluar negeri.

Oya, sebenarnya di lanai basement museum ini masih ada koleksi2 lainnya guys. Namun sayangnya ditutup hiks. Padahal keren banget. Ada koleksi2 dari negara2 lain (yang Thailand kayaknya yang keren2).

Photo-1295

Setelah keluar museum, ternyata perjalanan kita belum kelar guys. Masih ada koleksi arca (replika) yang dipajang di luar (dibawah “Pusaran Waktu” tadi). Tapi tentunya ini replika dong guys. Bayangin aja kalo seandainya ini asli dan dipajang outdoor gini, pasti langsung ...

Photo-1296   

                                 SEBELUM                                   SESUDAH

Beberapa koleksinya sih keren.

Photo-1303Photo-1298Photo-1297

Tapi ada juga yang disturbing. Kayak ini nih, ehm langsung momen hening #krik krik#

Photo-1300

Dan ini sekilas bagian belakang museum lamanya. Keren ada menaranya juga cuma sayang *nggak terawat* Padahal semula gue pikir pengunjung nggak boleh masuk ke sini supaya keindahan museum lama tetep terjaga, eh nggak tahunya malah nggak keurus gini.

Photo-1307

Nah, sekian dulu perjalanan gue ke Museum Gajah ini guys. Kabar2in admin ya kalo seandainya penyelidikan di lantai paling atas dah kelar, soalnya admin pengen liat2 #tapi bahaya juga kalo admin ampe masuk, bisa2 malah ilang semua hahaha#

4 comments:

  1. BWAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA........
    ane udah ampe level 4 eh.. lantai 4 maksudnya..
    isinya cuma arca arca doang tapi dari emas..


    gak boleh moto moto sii..

    tapi paling enggak ane moto di zebra cross jalanan..
    BLOKIR jalan cuma buat moto mirip THE BEATLES yang
    THE ABBEY ROAD tapi gagal gara gara guru pake ngikut
    narsis segala..

    malah curhat..
    kunjungi lagi min udah boleh masuk kok ke lantai 4..

    ReplyDelete
    Replies
    1. aaaaaa kagak blh foto2??? pdhl itulah tujuan gw ke museum, buat FOTO2! btw ada nggak ya arca yg berkaitan dg teori ancient aliens hehehe ... pngen tau ....

      Delete
  2. kereen...semoga masih banyak orang-orang seperti mas dave yg mencintai museum (berarti mencintai budaya dan sejarah bangsanya), salam kenal!

    ReplyDelete
  3. Keren kak Daveee

    ReplyDelete