Saturday, July 2, 2016

KOPDAR BANDUNG: SERUNYA DITRAKTIR BARENG BANG DAVE :D

 

887

Ketemu lagi di agenda jalan-jalan akhir tahun Bang Dave (padahal jalan-jalannya kapan, dimuatnya kapan). Udah pertengahan tahun sih hehehe, kejadiannya juga udah berbulan-bulan lalu. Sorry telat banget soalnya gue emang terlalu sibuk ama kerjaan gue di awal tahun ini. Nah di sini gue bakal ceritain dulu acara jalan-jalan gue selama bulan Desember 2016.

Setelah ngerayain Natal bareng my most beloved couple in the world, yakni siapa lagi kalo bukan ortu tercinta di Solo, gue memutuskan jalan-jalan ke Jakarta ama Bandung. Selain untuk menapak tilas (halah) alias bernostalgila setelah hampir setahun meninggalkan Jakarta, gue juga kepengen refreshing (refreshing kok malah ke Jakarta) sekaligus mengadakan kopdar bareng pembaca MBP di kedua kota tersebut.

Acaranya sih dimulai di Jakarta, tapi ceritanya gue awali dari Bandung dulu deh. Sorry nggak urut kronologis gini, soalnya untuk yang kopdar Jakarta bakalan gue bikin dalam format novel (buset deh). Ini kali ketiga gue ke Bandung. Kali pertama gue ke Kota Kembang ini adalah beberapa puluh tahun lalu saat gue masih SMA (buset tua banget dong gue). Kali kedua pas gue masih kerja di Jakarta, pas itu ada kondangan temen gue (bisa baca artikelnya di sini) dan gue jalan-jalan ke Braga juga buat menikmati arsitektur Art Deco di sana. Sayang kala itu gue mengurungkan niat gue backpackeran ke Museum Geologi ama Gedung Sate karena letaknya yang cukup jauh dan keterbatasan waktu juga. Makanya, gue lampiaskan keinginan terpendam itu ke acara jalan-jalan kali ini.

Sejak jauh hari gue emang udah merencanakan bakal ketemuan ama anak-anak grup yang berdomisili di Bandung, bahkan ampe bikin grup sendiri di Line. Jadi di sana nggak cuman jalan-jalan guys, kayak kata peribahasa “Sambil menyelam, dua tiga pulau terlampaui” *ngaco* Setelah menghabiskan 2 hari di Jakarta, gue langsung meluncur ke Bandung setelah terlebih dahulu mengunjungi Makam Bung Hatta di Tanah Kusir. Dari Tanah Kusir gue langsung menuju ke Lebak Bulus dengan jasa gojek (yang praktis dan hemat banget) dan naik bus jurusan Garut (sayang tiketnya naek dari terakhir gue bayar 30 ribu sekarang udah jadi 40 ribu). Di perjalanan, gue turun di Cileunyi untuk melanjutkan perjalanan ke kosan temen gue di daerah Cibiru.

Temen gue ini namanya Rofa, gue dulu sempat kenalan sama dia pas gue masih kerja di sekolah internasional di Jakarta dan dia masih kerja di salah satu supplier langganan sekolah kami. Gue sempet-sempetin banget ketemuan lagi ama Rofa ini sebab selain dia orangnya asyik (dan pinter banget), ini juga mungkin satu-satunya kesempatan terakhir kami ketemu sebelum dia kehilangan keperjakaannya. HAH APAAAAAA??? Soalnya tahun ini dia mau rencana menikah ama pujaan hatinya cieeeee. Pas gue ke sana dia juga lagi nyari-nyari cincin spesial buat ngelamar ceweknya. Waduuuuh bikin baper aja soalnya dia mudaan ketimbang gue tapi malah duluan dia nikahnya wkwkwkwk.

Udah ah ngobrolin Rofa, jadi baper kan gue. Paginya gue langsung lanjut ke alun-alun. Aslinya sih Rofa nawarin ke kampus dia di UPI Lembang mumpung dia lagi S-2 di sana. Aduuuuh kepengen banget deh liat Viilla Isola. Tapi sayangnya Lembang tuh jauh banget, pas musim liburan lagi jadi pasti macet. Jadi gue urungin deh dan stick ama rencana gue jalan-jalan ke pusat kota aja.

Perjalanan dari Cibiru ke pusat kota lumayan jauh, satu jaman, tapi di perjalanan gue nemuin banyak bangunan-bangunan tua yang cantik. Duh pengen jalan-jalan lagi nih ke Bandung buat mengeksplore kekayaan arsitekturnya.

Sesampainya di Alun-Alun gue langsung yeeeeey soalnya alun-alunnya sekarang keren banget. Terakhir kali gue ke sini masih direnov sih. Ada hamparan luas rumput (sintetik) di depan Masjid Agungnya. Sayang, rencana gue naek ke menara masjidnya gagal karena masjidnya rame banget dipake buat ibu-ibu pengajian.

524

532

Ini dia sekilas keramaian di alun-alun kota Bandung.

530

531

ada gambaran keluarga sakinah mawaddah juga. hiks kapan aku berkeluarga? kapaaan? *gambaran nasib jomblo ngenes*

Cieeeeee kembaran cieeeeee *dasar orang usil, pantes susah jodoh*

517

Ini gerbangnya. Gue agak kecewa soalnya nggak terlihat identik dengan desainnya yang dulu gue liat pas renovasi alun-alun ini sekitar setahun lalu.

546

Oya di sini aku dapet pengalaman unik. Pas gue dateng, gue seenaknya aja menginjak rumput sintetis ini pake sepatu, tapi lalu diingetin ama abang yang lagi jualan di sana. Katanya gue bisa kena denda kalo ketauan (waduuuuuuh). Untungnya ya abang ini ngingetin gue. Ternyata dia salah satu penjual kantong plastik buat tempat sepatu supaya alas kakinya nggak ilang kalo ditinggal begitu saja. Gue beli satu kantong plastik dia buat ucapan terima kasih hehehe.

Di sini juga ada berbagai tulisan motivasi yang sayangnya cuman sebatas jadi tempat selfie ABG-ABG.

533

Di Alun-Alun gue akhirnya bisa ketemuan ama salah satu member MBP, yakni Omi. Omi ini masih duduk di bangku SMK, rajin banget bantuin ortunya, dan pas akhir taon kemaren sibuk maen musik alias nge-jam bareng temen-temennya. Keren ya?

557

Abis dari Alun-Alun gue langsung melanjutkan agenda jalan-jalan ke Gedung Sate. Ternyata kudu dua kali naek angkot kalo mau backpackeran ke Gedung Sate. Pertama naek angkot biru dulu depan Alun-Alun, lalu gue diturunin di sebuah perempatan (ga tau juga namanya apa) terus naek lagi angkot Oranye ke arah Lapangan Gasibu (kalo nggak salah gue lewat depan Stasiun ama ITB deh). Sialnya pas gue nyampe ke sini, lapangan Gasibu-nya lagi direnov. Aaaaaaargh!!!

Ini dia penampakan Gedung Sate yang keren banget.

561

Di sepanjang jalan di depan Gedung Sate ini ada motif batik khas Sunda di trotoarnya. Salah satunya ini ... mega mendung ala Akatsuki!!!

583

Buset keren banget bus wisatanya.

587   586

Sayangnya ketika sampai di sana, Omi ternyata nggak jadi nyusul gue gara-gara dia ketilang di jalan. Moment kamvrett lainnya di sana adalah baterai hape gue sekarat dan power bank yang semalaman gue cas ternyata sama sekali nggak ngisi karena colokannya kurang masuk ke lubang stop kontaknya. Padahal udah jauh-jauh ke Bandung tapi nggak bisa foto-foto kan nyesek. Gue nggak kehilangan akal dan muter-muter di sekitar Gedung Sate buat nyoba nyari Sevel, siapa tau bisa ngecas di sana. Eeeeeh gue malah dikasi tau kalo di Bandung SAMA SEKALI NGGAK ADA SEVEL. APAAAAA??? Padahal dulu gue di Jakarta nggak bisa hidup tanpa Sevel (soalnya bisa wifi-an gratis wkwkwkwk).

Untung aja gue sempet hubungin Ajeng Ambar, member MBP yang mau nemenin gue jalan2 di Bandung buat bawain powerbank. Dan jreng-jreng .... dia bawain juga. Fiuuuuuh, selamet. Apalagi gue mau rencana seharian jalan-jalan di sini.

Jadwal kopdar sekaligus makan-makan kami sekitar jam 5 sore. Nah untuk mengisi waktu luang gue jalan-jalan dulu di Museum Geologi ama Ajeng. Di sana, nambah satu lagi member menemani perjalanan gue, yakni Aldhi Puji, salah satu member paling setia di grup Line. Ajeng sih tergolong member baru karena baru masuk di Grup MBP OATS, yakni grup Line yang anggotanya disaring dari Official Account Line MBP. Tapi Aldhi ini udah gabung grup MBP sejak awal mula dunia gue bikin grup Line pertama kali wkwkwk.

Agak kaget juga liat wujud aslinya Aldhi ini, soalnya masih kelas 1 SMA, aksen Sundanya kental banget, dan sekilas ngingetin gue ama member gue di Solo yang namanya Lukman (gue biasa manggil Luke), soalnya anaknya sama-sama rajin dan alim haha. Seabis jalan-jalan di Museum Geologi, gue kepengen nyoba masuk ke Taman Lansia, tapi di sana gue kecewa karena tamannya biasa-biasa aja.

Di Bandung gue kepengen ngerasain makanan khas kota kembang ini. Akhirnya pilihan gue jatuh antara seblak ama cuanki (atas saran Ajeng ama Aldhi). Tapi karena cuanki tuh cuman mie ama bakso aja yang menurut gue kurang eksotis, akhirnya gue lebih condong ke seblak. Lumayan sih, bikin kenyang juga.

777

Agak siangan menyusul satu member lagi, Alf bareng ama temen cowonya, Rey. Alf ini member lama MBP dan dulu sempet jadi kontroversi apakah Alf ini cowo apa cewe hahaha. Tapi pas datang akhirnya terkuak juga dia ternyata cewek hahaha. Sedangkan temen cowonya ini anak pecinta anime/cosplayer gitu. Jadi nyambung-nyambung dikit lah soalnya gue punya temen cosplayer juga di Yogya haha.

Pas Alf dateng langsung kita ajak jalan-jalan bareng ke Museum Pos yang letaknya di samping Gedung Sate. Awalnya sih gue agak ngeremehin museumnya gitu. Ya ampun museum yang memuat tentang pos ama perangko bakalan sekeren apa sih, soalnya juga buat killing time doang. Tapi ternyata museumnya keren banget! Nanti gue bakal bikin postingan terpisah tentang perjalanan gue ke Museum Geologi ama Museum Pos ini.

Agak sorean pas kita mau makan-makan, Tante Citra, salah satu sesepuh MBP yang dulu sempet ikut juga kopdar di Tangerang bareng Bang Janu dkk akhirnya gabung ama kami. Setelah berdiskusi, kami akhirnya memilih makan2 di Dipati Ukur di warung Ayam SPG.

863

*padahal awalnya mau makan di sini*

864

Warungnya sederhana sih tapi makanannya lumayan enak. Sehabis kita makan-makan, datanglah satu lagi member yang udah dinanti-nantikan kedatangannya, yakni Raka Veraldi. Ampe digodain Tante Citra lho saking brondongnya nih anak wkwkwkw.

Selesai makan-makan, kita langsung foto-foto bareng soalnya Tante Citra ama Aldhi mau langsung pulang, sedangkan gue ama yang laennya masih mau lanjut jalan-jalan ke Taman Jomblo. Sayangnya di sana nggak ada lokasi keren buat cekrek-cekrek. Ada sih UNPAD di sebelah kita tapi jalannya ke gerbang yang ada tulisan UNPAD-nya masih jaooooh, capek kalo jalan. Akhirnya lokasinya seadanya aja.

869

*when you see it ...*

870

Ending2nya wefie pake kamera depan :D

877

Sehabis acara makan-makan (gue yang nraktir) kelar, gue ama Ajeng, Alf, Rey, dan Raka langsung jalan-jalan ke Taman Jomblo. Udah sore sih, menjelang malam lagi (ditambah lagi gerimis), tapi tetep kita tekad-tekadin ke sana. Perjalanan kita ke sana asyik banget soalnya bisa jalan-jalan bareng sambil ngobrol, jadi nggak begitu kerasa walaupun jauh. Oya, di sepanjang perjalanan gue ngelewatin Taman Gesit yang kata anak-anak sih sering dibuat latihan parkour gitu.

881

Akhirnya sampai juga di Taman Jomblo. Sayang pas kita ke sana udah abis maghrib jadi dah pada pulang semua jomblonya hahaha.

TAMAN JOMBLO

BANDUNG

Masih ada satu lagi sebenarnya keinginan gue yang belom kesampaian, yakni melihat dengan mata kepala sendiri Jembatan Pasupati. Eh pas banget, di atas kepala kami ini ternyata udah Jembatan Pasupati hahaha. Tapi butuh usaha ekstra buat ngeliat tiang-tiang jembatannya. Kita harus naek ke parkiran Balubur Town Square, mall yang ada dekat situ, buat mengabadikannya. Malah keren kalo malem, ada lampu-lampunya itu mirip Jembatan Suramadu.

949

Secara sekilas gue bisa menyimpulkan kalo transportasi umum di Bandung ini enak banget. Gue ceritanya kemaleman pulang ke Cibiru tapi angkot masih banyak. Bayarnya masih itungan jarak lagi, nggak kayak Surabaya yang jauh dekat dipatok 5 ribu semua. Tarifnya juga masih terjangkau.

Jalan-jalan sehari, walaupun seru banget banyak yang nemenin begini, tetep aja sih masih kurang lama buat gue. Apalagi banyak banget member yang belom sempet gue temuin di sini, kek Tante Widy yang udah jadi pembaca setia blog gue mulai dari dia tunangan, nikah, ampe anaknya umur setaon sekarang. Ada juga Robert alias Obet, Andieta Octaria, Aini, Ella, dan laen-laen. Doain aja ya guys gue bisa jalan-jalan lagi ke Bandung dan meetup lagi, ok?

2 comments:

  1. Kya..Kya...ane d blg sesepuh..berasa tua bingittt T_T..tp over all seru,biar dtg ny telat jg

    ReplyDelete