Thursday, September 1, 2016

KALEMNYA CANDI IJO: PEMANDANGAN MEMUKAU DARI BUKIT HIJAU

 

100_7188

Inilah lokasi pamungkas yang gue kunjungi dari pelesir candi gue bareng anak-anak MBP di Kalasan, Yogya. Setelah puas mengunjungi Candi Banyunibo dan Candi Barong, maka perjalanan gue akhiri di Candi Ijo. Candi ini merupakan kompleks candi yang digadang-gadang sebagai candi tertinggi di Indonesia lho! Haaaaah serius? Bahkan lebih tinggi dari Candi Gedong Songo ataupun kompleks candi di Dieng??? Gue nggak heran nenek moyang kita bikin candi di lokasi ini, soalnya pemandangannya memang indah banget.

Perjalanan dari Candi Barong ke Candi Ijo sebenarnya cukup dekat. Bahkan Google Maps-pun menunjukkan ada jalan pintas yang menghubungkan kedua candi tersebut. Namun masalahnya, bahkan mbak-mbak pemilik warung di depan Candi Barong pun menyarankan untuk tidak melalui jalan itu. Soalnya jalannya jelek banget. Febri yang pernah ke sana pun mengiyakan dan mengusulkan kita lewat jalan lain. Jadi buat peringatan aja guys, kalo nemu jalan pintas dari Candi Barong ke Candi Ijo atau sebaliknya, mending jangan diikutin. Lebih aman turun gunung dulu dan lewat jalan beraspal yang sudah disediakan.

Daripada muter jauh ke bawah, Ridho memutuskan motong jalan lewat pedesaan bertebing curam *lebay* Bahkan sampai kita nglewatin situs Candi Ratu Boko lho. Di jalan, kami juga menjumpai sebuah lokasi yang instagrammable, yakni Tebing Breksi. Awalnya sih gue pikir lokasinya itu adalah sebuah tebing dengan pemandangan alami (kayak Ngarai Sianok kali ya). Tapi ternyata tebing yang dimaksud adalah lokasi pertambangan. Awalnya pengen sih sekalian mampir ke sana, tapi gue serem liat truk-truk pertambangan lalu lalang makanya gue urungin.

Perjalanan ke Candi Ijo memang menanjak naek (belum lagi Ridho pake acara ketemu mantan segala di perjalanan) namun pemandangan yang disajikan sangatlah sebanding. Hmmm ... hari gini ketemu mantan? Mungkin begini ya ilustrasinya (seperti inilah juga ekspresi gue kalo ada anak grup MBP yang lama nyider tiba-tiba muncul)

Mantan: “HAH!” *jatuhin helm ama motor* “KAK RIDHO? YA AMPUN ... INI BENERAN KAK RIDHO! KEMANA AJA KAMU SELAMA INI, KAK? KEMANA?! INI AKU KAK, INI AKU!!!” *soalnya kalo di sinetron biasanya cowoknya amnesia*

Gue langsung menyela: “HEH, LU TUH NGGAK PANTES BUAT KAK RIDHO” *ini apaan sih*

Balik lagi ke candinya guys daripada sinetron mulu. Ini dia pemandangan indah yang menjamu kami di parkiran.

100_7276

Nah berapa harga tiket masuk ke candi dengan pemandangan sekeren ini? Ternyata harga tiketnya gratis ... haaaaaah hari gini masuk candi gretongan??? Ada satu candi utama berukuran cukup besar dan tiga candi perwara yang lebih kecil. Namun masing-masing menyimpan koleksinya sendiri-sendiri.

100_7230

100_7236

Gue suka banget ama detail makara di pintu candi ini. Jadi keliatan kayak merak ya.

  100_7238 100_7199

Ada yang nampang dulu nih.

100_7197

Gue heran kenapa jendelanya ditutup ya?

100_7200

Pas masuk, Bang Ikhsan bilang kalo candi ini pastilah memuja kesuburan. Gue langsung nanya, “Ih kok sok tau banget sih? Tau darimana emang?”

“YA IYALAH ... ORANG LAH ITU ADA LINGGA-YONI DI DALEM!”

100_7208

Eh bener ternyata, ada lingga yoni berukuran cukup besar di dalam. Gue sih sempet liat yoni doang pas jalan-jalan ke Candi Jawi di jawa Timur. Baru kali ini gue liat yoni-nya lengkap dengan lingga.

100_7212

100_7228

Ini situasi di kompleks candinya.

100_7222

Ini adalah isi candi yang ada di tengah. Ada lembu Nandi dan sebuah meja. Buat naruh sesajen mungkin? Sedangkan di candi yang ada di sebelah kanannya ada semacam sumur.

100_7232

Oya ada keunikan di candi ini, yakni motif kisi jendelanya yang terukir dari batu juga.

100_7240

Inilah kisah cinta gue *gue jadi arca setan di atas pintu*

Gue sempet ditegur ama Bang Ikhsan soalnya dari tadi kerjaan gue motoin candi doang, “Woi batu aja difotoin!”

Kalo menurut gue sih candi-candi ini bukan sekedar tumpukan batu, melainkan menyimpan sejarah yang amat kaya. Candi-candi ini menunjukkan spiritualitas, rasa cinta damai (kalo bangsa lain kali udah pake adegan potong korban manusia kali ya), rasa seni sekaligus keahlian teknik dan arsitektur bangsa kita yang teramat tinggi. Coba bayangin bawa balok-balok batu andesit sebanyak ini naek ke gunung, terus ditumpuk sedemikian rupa hingga bisa bertahan selama ribuan tahun, emangnya gampang?

Tapi akhirnya gue ngajak juga selfie-selfie kayak orang normal. Lagi-lagi keberadaan gue ngerusak foto makanya gue tutupin aja.

100_7254

Btw ngiri deh dari tadi fotonya Bang Ikhsan ama Yuuki dempetan mulu. Mereka dulu pertama kenalan lewat grup MBP lho dan sampai sekarang masih awet jadian (banyak sih yang jadian gara-gara MBP, tapi mereka berdua yang paling awet). Kapaaaaaaan giliran gue ....

100_7256

Ini sekilas pemandangan dari candi ini. Cantik bukan? Dari atas sini bisa lihat bandara Adi Sutjipto lhooo. Bagus banget kali ya kalo liat sunset dari sini?

100_7244

Dari atas sini terlihat pula kompleks candi lain, juga bentuknya masih belum tertara. Ternyata sama seperti Candi Barong tadi, kompleks Candi Ijo juga tersusun atas undakan-undakan dimana candi utama tadi terletak paling tinggi. Nah di bawahnya, terdapat kompleks candi yang masih direnovasi. Sayangnya renov-nya agak-agak gimana gitu.

100_7261  100_7266

Keliatan banget ya, jadi mirip gaya modern minimalis gini hahaha. Tapi mau gimana lagi soalnya warna batu aslinya emang muda banget. Tapi gue lalu mikir, ini kan bagian yang ilang terus digantiin batu baru kan banyak banget? Kok sok tau banget sih yang nyusun? Emang darimana bisa tau bentuk aslinya kayak apa? Eeeeeh ternyata di deketnya ada sebuah candi lagi yang wujudnya masih bagus dan dijadiin pedoman kali ya ama orang yang merestorasinya.

100_7267

Gue nggak tau apa lambang ini dibikin ama tukang batu zaman purbakala apa orang yang merenov ya? Apa pula artinya?

100_7265

Sehabis makan bareng, kamipun pulang ke rumah masing-masing setelah sebelumnya di rumah Ridho sempat membahas tentang acara jalan-jalannya salah satu sesepuh MBP, yakni Tante Citra dari Bandung yang mau dateng ke Yogya esok harinya. Ternyata destinasi wisata Tante Citra selama di Yogya – Solo lebih eksotis, yakni ke Candi Sambisari, Candi Sukuh, Candi Cetho, dan Candi Kethek di Tawangmangu (berikut foto-fotonya). Duh jadi ngiler abis. Tapi kapan-kapan aja deh jalan-jalannya lagi hahaha.

Gue pulang maghrib dan nyampe Solo sekitar jam 8. Pas nunggu bus ke Solo di pinggir jalan, pas lampu merah mobil-mobil ama motor kan pada berenti tuh. Gue nyuruh Ridho buat ke tengah jalan biar dapet duit. Kan lumayan *nasehat sesat*

Akhir kata makasih ya buat Ridho yang udah nebengin gue, juga buat Febri, Yuuki, ama Bang Ikhsan yang udah nemenin jalan-jalan. Kapan-kapan jalan-jalan lagi yuk ama anak-anak Yogya dan Solo ke wisata yang murah meriah tapi seru hahaha. See you in the next trip :D

4 comments:

  1. Ga mau koment ah ..aku ga di ajak #edisingambek :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kiw kiw kiw ada yang marah hey 😏😏😏

      Delete
  2. Sama sama bangdevvvv ditunggu yaaa main ke sini lagi 😍😍

    ReplyDelete
  3. Ayo2 Qt jln2 lg tunggu edisi jln2 ane d Samarinda y Kong...

    ReplyDelete