Saturday, October 27, 2012

PENGALAMAN AKU KERJA JADI EDITOR

editor-jobs-fulltime-and-freelance
Ini hanya ilustrasi, aslinya aku bukan caucasian dan kalo kerja aku nggak pake mikir
 
Sebenarnya sih aku tergolong beruntung, soalnya hanya dalam hitungan detik *lebay* setelah diwisuda aku langsung dapat pekerjaan, yaitu di penerbitan “Cinta Fitri” (nama disamarkan biar nggak dikira promosi). Jadi bisa dibilang aku tuh nggak tau gimana rasanya nganggur (ciee gayanya). Begini ceritanya….

Saat itu aku masih ingat sebelum lebaran 2010, aku mau kirim surat lamaran ke Jakarta lewat pos di kantor pos (ya iyalah, masa ke toko semen). Kebetulan banget pas aku mau pulang, ada lowongan kerja jadi editor Biologi di sebuah penerbitan terpampang di salah satu papan pengumuman. Wah, lumayan nih, deket rumah di Solo juga, pikirku. Akupun iseng2 berhadiah kirim lamaran ke penerbitan tersebut. Nah alhasil, lamaranku ke Jakarta itu nggak diterima (dipanggil wawancara aja kagak) dan justru yang dipanggil tes malah yang Solo tadi.

Tesnya dua kali, ada tes tertulis dan tes wawancara (beda hari). Di tes tertulis aku mengerahkan semua kemampuan menebak indah dan mengarang indah yang sudah terasah dengan baik selama sekolah dan kuliah. Abis tes tertulis lolos, aku dipanggil tes wawancara beberapa hari setelahnya. Di tes wawancara, gantian aku mengerahkan kemampuan menggombal indah hehehe.

Nah, akhirnya sekitar 2 hari setelahnya, aku dapet telepon dari HRD supaya datang ke kantor. Ternyata aku diterima dan suruh menandatangani kontrak. Isi kontraknya agak membuatku kecewa, soalnya gaji yang diterima saat itu (tahun 2010) sesuai dengan UMR Solo sekitar 800an (tapi taon 2012 gaji pokoknya naek jadi sejuta). Gaji editor emang dikit guys, soalnya kerjaannya juga gampang. Tapi kupikir nggak apa-apa lah. Baru pertama kerja. Maklum lah kalo dapet dikit. Lagian kontraknya juga nggak begitu mengikat, jadi kalo nggak betah tinggal cabut aja.

Hari pertama kerja biasa-biasa bagiku (nggak berkesan). Aku ingat saat itu lagi heboh2nya video Sinta Jojo, soalnya aku barengan ama dua cewek yang jadi pegawai baru. yang satu namanya Sinta (Yasinta). Waktu temenku yang laen nanya yang cewek satunya namanya siapa, aku cuma jawab, “Nggak tau, Jojo kali.”

Di hari pertama aku cuma dijelasin ama bos-ku (orangnya baek banget) tentang apa aja kerjaan editor. Jadi nggak susah grogi kalo masuk hari pertama kerja, nggak bakal kok di-OSPEK atau dikerjain kayak zaman kuliah. Bahkan konon katanya sebelum kita masuk kerja pun, sebenarnya kehadiran kita pun sudah menjadi bahan per-gosipan di kalangan karyawan lho, kayak gini, “Eh, besok ada karyawan baru lho” Dan emang bener, setelah aku jadi karyawan hal itu juga aku alami. Kalo denger kabar bakal ada pegawai baru langsung deh bergosip ria, “Eh, besok ada editor cewek baru lho, cakep nggak ya?”

Waktu aku cerita ama orang kalo aku kerja di penerbitan, ekspresi orang-orang biasanya kaget, “Lulusan biologi kok kerja di penerbitan?” Mungkin bayangan mereka aku kerja di mesin cetaknya kali yeeee. Nggak juga kali. Aku kerja di kantornya kok, ber-AC lagi, makanya aku putih gini *hueeeeek*. Kerjaan jadi editor justru sesuai banget lho ama degree aku *halah*. Kerjaan editor bisa kurangkum jadi tiga.

1. Merombak naskah yang lama menjadi naskah baru.

2. Membantu mengecek isi dan ejaan naskah yang udah jadi.

3. Kerjaan tambahan di luar jam kantor misalnya buat buku atau apalah, kalo yang ini biasanya dapat tambahan duit.

Tapi resikonya jadi editor adalah kerjaannya MEMBOSANKAN!!! Inilah rangkuman kegiatanku dari jam 8.30 – 15.30 (pulang kantor):

Jam 7.30: absen sambil nguap2
Jam 7.30 lebih dikit: nyalain komputer terus ngenet bentar
Jam 8.00: kerjaan gue apa ya hari ini? Ah, ditinggal dulu ke pantry buat kopi bentar
Jam 10.00: kopi abis, perut keroncongan, nggak konsen kerja, ditinggal denger MP3
Jam 11.00 ngantuk, laper, mulai nge-game
Jam 11.30: bentar lagi mau istirahat, ngenet dulu ah
Jam 12.00: horee istirahat
Jam 13.00: istirahat kelar, ngadep komputer lagi, nge-game
Jam 14.00: baru ingat, kerjaan gue apa ya tadi?
Jam 14.30: hmmm anak2 pada siap2 sholat, ngenet bentar ah
Jam 15.00: setengah jam lagi pulang, kerjaannya buat besok aja deh, nge-game dulu
Jam 15.30: PULAAAAAAANG….

Sampai di rumah ditanyain nyokap, “Nang kantor mau ngopo wae, cah bagus? (Di kantor tadi ngapain aja, anak ganteng?)”

“Kerja dong Buk…”

Hahaha nggak tau diri banget khan gue (jangan ditiru ya sob). Hasil dari “kerjaan” dengan model tersebut adalah sekitar 60 Giga dari memori kompie gue habis untuk hiburan dan 14,5 Giga isinya buat kerjaan (padahal itupun setelah film2  kuhapusin semua gara2 memori penuh).

Nah, gara2 gaji pokokku yang minim, aku jadi sering kerja lembur (biasanya ampe jam 5 sore). Kegiatannya juga hampir sama kok, nge-game, denger musik, internetan, ama kerja kalo ingat hehehe. Lumayan lah, tambahan uang lembur bisa 300-400 ribu per bulan. Duit segitu lumayan cukup buat di Solo, soalnya biaya hidupnya murah.

Suka dukanya jadi editor? Wah lumayan banyak. Sukanya ya kerjaan enak, nyantai, terus juga cocok banget ama panggilan hati aku sebagai pemerhati pendidikan. *haiah*. Bagian yang kusukai adalah di setiap akhir materi (kerjaanku buat LKS atau lembar kegiatan siswa) ada semacam artikel gitu yang isinya harus berkaitan dengan materinya. Nah, di situ aku bisa muas2in hobiku menulis. Kayak pernah tuh ada bab tentang hewan dan tumbuhan langka, langsung aja aku masukin profil Zeb Hogan, tokoh favoritku di film dokumenter “Monsters Fish” di National Geographic, soalnya dia kan tokoh konservasi ikan langka.

Namun dukanya juga lumayan banyak. Pertama kerjaan editor kadang keenakan. Akibatnya kita tergoda untuk terlalu nyantai sehingga kerjaan nggak selesai pada waktunya Hal itu seringkali diperparah dengan status kita sebagai *pegawai kontrakan*. Pernah tuh, satu kantor deadline-nya telat ampe sebulan. Bagian produksi ampe ketar-ketir. Akhirnya HRD-nya yang galak memutuskan memberi “pelajaran” dengan tidak memperpanjang kontrak temen satu kantorku yang pas hari itu kontraknya abis. Padahal beliau tuh kerjaannya rajin, baik lagi orangnya. Kasian (soalnya kalo kontak abis kan nggak dapet pesangon).

Terus yang lain, kita kadang bermasalah sama setter, yaitu bagian yang mengatur tata letak dan tampilan buku. Nah, mereka tuh lebih mementingkan tampilan (harus pas berapa halaman, terus jangan sampai ada halaman yang kosong), sementara editor kan kerjaannya mentingin isi dan kualitas buku (materi ini harus ada, jumlah soalnya harus segini). Jadilah kita kadang crash. Bahkan aku pernah nggak suka ama setter tertentu gara-gara masalah itu.

Ada juga bagian illustrator, yaitu bagian yang nyariin atau buat gambar. Kalo kerja ama illustrator kadang2 mereka buat nggak sesuai ama gambar yang kita inginkan. Kayak pernah tuh suruh gambar cacing malah hasilnya cacingnya ada mata ama mulutnya senyum. Gubraaak!!! CACING TANAH KAN NGGAK PUNYA MATA!!! NGGAK BISA SENYUM JUGA!!!! Jadi aku mending nyari sendiri gambarnya atau kalaupun pesan gambar ke illustrator, harus yang jelas rinciannya. Misalnya pas bab Genetika aku pengen menggambarkan sifat2 menurun yang diwariskan ortu pada gambarnya. Aku langsung pesan gambar “Foto keluarga yang sakinah mawaddah ar-rohmah ya…ada bapak ibu ama anak2nya…terus usahain anaknya mirip ama bapaknya…”

Keempat, perusahaanku (atau mungkin semua penerbitan kali ya) kadang lebih mementingkan kuantitas daripada kualitas. Mungkin kalian pernah dengar kasus ada bacaan porno di buku bahasa Indonesia atau foto Miyabi terpampang di LKS. Nah, menurut pengalamanku, itu seringkali karena tidak telitinya para pembuat naskah maupun editor yang mengeceknya. Soalnya seringkali editor dituntut biar cepet selesai, jadi kadang hal-hal seperti itu bisa kelewatan.

Tambah lagi bosku pernah nyeritain kasus yang unik. Perusahaanku pernah ngerjain LKS TIK (pelajaran komputer) di dalamnya ada gambar sebuah website buat contoh. Nah, di gambar itu ada iklan hotel yang menggambarkan cowok ama cewek duduk di sebuah ranjang. Gambarnya pas itu biasa2 aja dan nggak menarik perhatian. Namun pas dicetak jadi buku beneran, gambar itu jadi agak kabur sehingga seolah2 cowok ama cewek itu lagi nggak pake baju (padahal di gambar aslinya keliatan lho mereka pake baju). Langsung deh dapet teguran dari KPK (maksud gue???).

Ada cerita lagi yang konyol, di LKS Pendidikan Agama Islam (ini nih yang parah), kata “perak” di LKS kecetak agak buram jadi huruf ‘a”nya jadi terkesan seperti huruf “e”, bacaannya jadi beda deh. Langsung aja Guru Agama Islam yang pake LKS itu lapor ke bos-ku. Hahaha parah deh. Gara-gara dua kejadian itu, aku bisa nyimpulin bahwa kadang niat baik aja tidak cukup.

Setelah dua tahun bekerja dengan status masih kontrak dan nggak ada kemajuan di bidang karir, akhirnya aku menyimpulkan, “That’s it! Enough is enough!” dan memutuskan resign. Aku mendapatkan kerjaan baru di Tangerang. Nah, cukup deg2an nih soalnya aku belum pernah kerja di luar Solo (bahkan belum pernah nge-kost dan hidup sendiri). Doain aja ya yang terbaik guys.

10 comments:

  1. mas david, pengalaman pas ujian masuk jd editor gmn mas? tesnya apa aja?? minat jd editor nih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. jangan baaaang ... jangan jadi editor ... editor itu kerjanya bikin suntuk (kegampangan soalnya), gajinya dikit lagi (makanya kudu rajin lembur), akibatnya gue jadi susah mencari jodoh *alah alesan, udah pindah kerja tetep aja sulit nyari jodoh*

      tp kl ttp pengen tau ujiannya gampang kok, cuma tes tertulis (aka mengarang indah) ama tes wawancara (aka menggombal indah)

      Delete
  2. oh gitu yaa hehehe.. mirip psikotest kah ujian tulisnya?? atau ssuai jurusan nya??

    ReplyDelete
    Replies
    1. seusai jurusan sih, nggak ada tes psikopat eh psikotes .. tapi tiap perusahaan mgkn beda2 kebijakannya

      Delete
    2. saya lagi mencari editor novel berbahasa jawa, apa ada yang tau?
      mohon bantuannya, terima kasih

      Delete
    3. Ibu Muji Lestari... editor bahasa jawa untuk daerah mana bu? kalau bisa sistem "on line" saya bisa bu... tapi kalau harus ngantor kurang bisa.. :)

      Delete
  3. Mau tanya dong. Itu kalau tesnya, ada syarat tertentu, gak? Misalnya harus lulus jurusan ini dari universitas ini. Terus ada kewajiban bisa berbahasa inggris aktifnya, gak? Makasih

    ReplyDelete
  4. menarik infonya mas, saya coba memperdalam pengetahuan tulis-menulis saya, supaya bisa menjadi salah satu editor: maen game, nonton film dan pulang *eeh keceplosan, heheee* makasih mas

    ReplyDelete
  5. Mas mau tanya, kalo kerja kantoran kayak mas, terus rajin gitu, cepet2 nge barke(menyelesaikan) tugas soko bos e, opo gajine mundhak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. ora mas. biasanya gaji naik setahun sekali, itupun kenaikannya sama dengan pegawai laen yg males2an biar "adil"

      Delete