Saturday, October 6, 2012

SOLO: IBUKOTA KULINER INDONESIA

 
Suatu hari aku ditanya sama temen yang asalnya dari luar kota, “Makanan khas Solo apa sih?”. Aku terdiam sebentar (mikir) terus menjawab, “Hehehehe, nggak tahu.” Temenku itu langsung “Gubrak!!!” Payah, padahal aku udah seperempat abad tinggal di Solo. Tapi sebenarnya bukannya aku nggak pernah makan makanan Solo atau apa, tapi begitu seringnya aku makan makanan itu sejak kecil ampe aku tuh nggak nyadar kalo makanan itu ternyata khas Solo (kirain di tempat lain juga ada). Dan di Solo ternyata ada banyak buaaaaaanget makanan khasnya (enak-enak lagi). Nggak berlebihan dong aku menyebut Solo sebagai ibu kota kuliner Indonesia. Yuk disimak makanan khas apa aja yang ada di Solo.

Nasi Liwet
OLYMPUS DIGITAL CAMERA
Nah, nasi liwet ini makanan khas nomor satu di Solo (baru nyadar sekarang, padahal sejak kecil aku suka banget sarapan ama nasi liwet ini hehehe). Kata “liwet” dalam bahasa jawa artinya direbus. Nasi liwet ini rasanya gurih, terus juga biasa disajikan dengan pincuk (daun pisang yang dibentuk kerucut). Ada juga tambahan khasnya berupa santan yang menggumpal dan kuning telur (hmmm…doyan banget nih ama makanan yang satu ini). Nasi liwet sih biasa dijual tiap pagi sebagai sarapan.
Gudeg Ceker
Gudeg-Ceker
Sejujurnya sih aku lebih suka gudeg Yogya daripada Solo soalnya lebih manis. Nah ada warung gudeg ceker yang terkenal banget di Margoyudan, Solo. Selain karena gudegnya ditambahin ceker (kaki ayam), juga karena jam bukanya yang nggak biasa, yaitu jam 1 malam hingga jam 4 dini hari. Wah, unik ya. Tapi aku seumur hidup belum pernah makan di sana hahaaaaa (soalnya nggak suka ceker). Aku ingat waktu pas perjalanan naek bus dari terminal Tirtonadi Solo ke Surabaya, busnya ngelewatin tempat ini dan OMG, ramai banget (padahal jam dua pagi).
Sate Buntel
SATE-BUNTEL
Uhm…aku sih nggak begitu suka daging kambing jadi nggak pernah makan sate buntel ini. Sate ini terbuat dari daging embek yang dibungkus (dibuntel kalo dalam bahasa Jawa) pake lemak. Dari cara pembuatannya jelas nggak nahan kolesterolnya ya hahaha.
Tengkleng
tengkleng-kambing
Tengkleng adalah daging kambing (atau lebih tepat disebut tulang kambing yang dikit dagingnya) terus diberi kuah gulai yang terbuat dari jerohan sapi, mata, lemak pipi, dan lain sebagainya. Bisa ditebak kolesterolnya juga nendang banget, jadi biasanya aku ama nyokap langsung masang tampang galak kalo bokapku sempet lirik-lirik makanan ini pas jalan-jalan.
Timlo
Timlo tuh makanan Solo juga, yang terkenal ada di Pasar Gede. Mirip2 sop lah, cuma diceburin daging ayam, jeroan, ati, potongan sosis solo, telur, ama bawang goreng. Enaknya dimakan ama nasi hangat.
Soto dan Bakso
soto
Soto dan bakso tiap daerah kayaknya punya keunikan sendiri2 deh, namun sayang aku nggak begitu paham perbedaan soto dan bakso Solo ama di tempat lain (soalnya aku kalo makan nggak pake mikir ini terbuat dari apa aja hehehe). Soto yang terkenal di Solo ada dua, yaitu Soto Triwindu ama Soto Gading. Sedangkan bakso yang terkenal ada di dekat rumahku, yaitu Bakso Titoti deket Sami Luwes (enak sih, tapi paling males kalo suruh beli soalnya antrenya nggak nguatin) sama Bakso Urat Alex depan Novotel Solo.
Tahu Kupat
tahu-kupat
Tahu kupat ini juga sering aku makan (soalnya hampir tiap hari yang jualan lewat depan rumah). Isinya mie, tahu, ketupat (jadi ketupat di Solo bisa ditemuin nggak cuma pas Lebaran aja sob), bakwan yang dipotong-potong, kacang, ama taoge (“tokolan” kalo orang Jawa bilang). Kuahnya itu yang nggak nahan manisnya, soalnya dari kecap manis yang kueeentel banget.
Selat
selat-solo
Hmmm….selat nih makanan Solo yang paling cocok ama lidahku yang lebih emang condong ke selera bule *haiah*. Selat ini sebenarnya steak ala Jawa. Isinya daging sapi, kentang, wortel, telur, selada disiram dengan kuah plus mustard yang yummy banget (kalo beli dibungkus biasanya kuahnya dipisah).
Pecel Ndeso
pecel
Bokap sering gemes kalo nyokapku minta makanan yang satu ini, soalnya kata bokap pecel ndeso tuh *makanan orang miskin* kayak namanya. Pecel ndeso terbuat dari beras merah dan isinya yah, mirip2 pecel pada umumnya lah. Biasanya pecel ndeso ini dijual ama ibu2 keliling. Rasanya juga “mak nyoooos” (pedes getooooh).
Ketoprak Solo
Resep-Bakmie-Ketoprak-Khas-Solo
Denger di Jakarta juga ada ketoprak, tapi beda banget ama ketoprak Solo. ketoprak Solo mirip2 sop sih, ada mie kuning, kol, tahu, tempe, telur, sosis Solo, tetelan daging sapi, ama kuah kaldu daging.
Sate Kere
SATE KERE
Seperti namanya, sate kere (“kere” artinya gelandangan) terkenal sebagai *makanan orang miskin* soalnya terbuat dari tempe gembus yaitu tempe yang dibuat dari ampas tahu terus dibuat sate. Anehnya sate kere ini makin terkenal aja, mungkin karena *eksotis* dan sekarang udah jarang yang jual, kalaupun ada harganya lumayan mahal (hampir sama ama sate ayam beneran lho).
Cabuk Rambak
cabuk rambak
Makanan ini juga salah satu makanan favoritku, tapi agak susah nyarinya sekarang (setauku yang ada tinggal di depan Sami Luwes dekat Novotel Solo). Makanan ini ternyata unik dan nggak ada di daerah lain, soalnya aku pernah nyuguhin makanan ini ke temanku dari luar kota dan ia langsung terheran-heran (nggak pernah liat katanya). Cabuk rambak terbuat dari ketupat yang diiris terus dituangin kuah yang rasanya unik banget, enaknya dimakan sama karak (kerupuk beras).
Terus gimana dong kalo mau nyicipin semua makanan di atas (rakus amat)mumpung lagi backpacking ke Solo? Nggak perlu keliling Solo lagi…gile aja loe. Di Solo ada beberapa  daerah yang bisa kalian satronin kalo mau menikmati hidangan Solo lengkap:
1. Galabo (Gladag Langen Bogan) yang ada di Gladag Solo (depan Keraton Kasunanan), itu tuh titik nol kota Solo jadi tanya aja ama orang Solo kalo kalian bingung, pasti tahu (kalo ampe nggak tahu tempatnya suruh aja tuh orangnya nyebur ke Bengawan Solo, gila aja orang Solo nggak tahu Galabo, sama aja ada orang Yogya nggak tahu Malioboro). Galabo ini pusat kuliner Solo yang didiriin ama Jokowi. Lebih mantep lagi kalo cari makannya pas malam2, soalnya jalannya ampe ditutup segala buat jualan. Hampir semua jenis makanan khas Solo ada di sini. Keren khan, Jokowi gitu Open-mouthed smile
2. Depan Pasar Klewer Solo, belum mbuktiin sih, tapi kalo nyari yang serba kambing2 tadi di sini tempatnya. Letaknya deket ama Keraton jadi deket juga ama Galabo.
3. Pasar Gede Solo, letaknya nggak jauh dari Galabo. Kalo mau nyari timlo di sini nih yang pas. Di Pasar Gede kalo pagi juga banyak jajajan khas Solo.
4. Daerah sekitar stadion Manahan Solo, apalagi kalo pagi rame banget soalnya di sini banyak beraneka macam warung yang menjual menu sarapan khas Solo.
So, buktiin sendiri kedahsyatan kuliner Solo guys!

4 comments:

  1. marai ngelih...

    ReplyDelete
  2. Solo itu kebak panganan. Menyenangkan. Pernah seminggu di solo cuma berburu jajan, ga kelar. hahaha. Mbok saya di-guide-in mas...

    ReplyDelete
  3. hahahah gak sia2 kmren lebaran mudik kesolo udah nyobain hampir semua yg mas dave sebutin. kecuali timlo soalnya tutup, tengklenbg juga serem bayanginnya. sama pecel belom kesampean.. paling suka sama kupat tahu.. endess

    ReplyDelete
  4. Solo we're coming. Can't wait to taste it...

    ReplyDelete