Saturday, February 1, 2014

URBAN LEGEND #1: THE FORTUNE TELLER

 
THE FORTUNE TELLER
SANG PERAMAL
 
Seorang pemuda mendatangi sebuah pasar malam bersama teman-temannya. Pemuda itu mabuk setelah berpesta selama semalam suntuk. Ia hendak pulang sendirian setelah berpisah dengan kawan-kawannya, namun ia tertarik dengan sebuah tenda. Bebeda dengan tenda-tenda lainnya di pasar malam, tenda itu tampak sepi. Hanya ada sebuah papan di luarnya, bertuliskan “Peramal”.

Menarik sekali, pikir pemuda itu. Ia membatalkan rencananya untuk pulang dan masuk ke tenda. Ia tahu benar peramal ini pastilah seorang penipu. Karena itu, ia hendak mengerjainya.

Ketika masuk, ia melihat sang peramal itu sedang duduk di depan meja dengan sebuah bola kristal di atasnya. Peramal itu seorang lelaki berusia sekitar 50-an.

“Jika aku memberikan beberapa informasi tentang kakakku, bisakah kamu meramalkan masa depannya untukku?”

“Tentu saja.” Jawab si peramal itu.

Ia kemudian memberikan nama dan tanggal lahir seorang pemuda. Dalam hati, ia tertawa. Ia tak memiliki seorang kakak. Nama dan tanggal lahir yang ia berikan untuk peramal itu adalah nama dan tanggal lahirnya sendiri. Bahkan, untuk mengerjai peramal itu, ia memberi tahu umur “kakaknya” itu adalah 28 tahun, padahal aslinya ia masih berumur 23 tahun.

“Jadi, umur kakak anda 28 tahun? Dan nama serta tanggal lahir yang anda berikan sudah benar?” sang peramal itu memastikan. Pemuda itu mengangguk. Kemudian sang peramal itu meletakkan tangannya di atas bola kristal itu dan mulai komat-kamit.

Coba lihat apa yang pembohong ini akan katakan, pemuda itu membatin dalam hati.   

Tiba-tiba tampak sesuatu telah memecah konsentrasi peramal itu. Wajahnya tampak pucat dan ia menatap pemuda itu dengan mimik ketakutan.

“Apa...apa kakak anda dalam kondisi sehat sekarang?” kata peramal itu dengan gugup.

“Ya, tentu saja. Apa maksudmu?”

“Saya benar-benar tak mengerti ini, namun tolong katakan pada kakak anda untuk menjaga dirinya baik-baik. Dia...dia seharusnya meninggal lima tahun yang lalu.”

8 comments:

  1. berarti seharusnya setelah ia keluar dari tempat peramal itu dia akan mati.

    I Think am right! #Narsis

    ~W

    ReplyDelete
  2. ceritanya keren walaupun singkat! Kenapa ya gua ga kepikiran buat bikin cerita begini?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue kagak kepikiran jg bro ... orang ni jg translate cerita jepang hehehe

      Delete
  3. Peramal itu pasti bukan penipu.
    - pemuda itu aslinya ga punya kakak
    - ia ngasih info 'kakak'-nya ke peramal itu dengan info asli pemuda itu sendiri (tanggal lahir, nama, plus usia).
    - tanggal lahirnya itu udah termasuk tahunnya belum? soalnya tahun berpengaruh terhadap kebohongan usia.
    - 28-23 = dirinya kini di masa depan.

    AAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA

    -yeos-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Logisnya dia nggak ngasih tahun kelahiran lah, ketauan scam-nya entar

      Delete
  4. harusnya dia mati umur 23 (umur sekarang),tpi karena dia memajukan umurnya mnjdi 28..jdi si peramal blang dia mati 5 thn yg lalu..

    ReplyDelete
  5. Yang gue tanyakan si Akunya itu percaya ga sama si peramal??

    ReplyDelete
  6. Endingnya si peramal ngomong "kena deh!!" :v

    ReplyDelete