Sunday, April 6, 2014

TAMAN WISATA ALAM ANGKE KAPUK: SANCTUARY OF HOPE

 

   Photo-1737    

Melihat foto di atas, paling para readers semua mengira gue ambilnya di pedalaman Kalimantan gitu. Salah besar guys, soalnya tau nggak lokasi foto gue di atas? Gue ambilnya di Jakarta cyiiin. OMFG, serius gua??? Masak sih di Jakarta yang makin tergerus kemajuan zaman serta banyak polusi masih ada tempat seasri ini? Jika kalian ingin merasakan suasana seperti ini, silakan datang ke Taman Wisata Alam Angke Kapuk yang terletak di wilayah Pantai Indah Kapuk (PIK). Soalnya tempat ini benar2 merupakan last sanctuary buat hutan2 bakau beserta keeksotisan satwa2nya di Jakarta.

Wilayah Jakarta Utara emang menyimpan banyak pesona. Eit, yang gue maksud jelas bukan Ancol dong guys. Najis gila gue ke Ancol, pantainya tercemar gitu. Amit2 deh. Tempat wisata di Jakarta Utara yang gue maksud adalah Muara Angke. Walaupun sebagian besar wilayahnya sudah digusur jadi perumahan elite dan ruko2, namun ada 2 lokasi dimana kalian masih bisa menikmati keindahan serta keasrian hutan2 bakau di pesisir Jakarta ini, yakni: Suaka Margasatwa Muara Angke dan Taman Wisata Alam Angke Kapuk. Apa perbedaan keduanya? Untuk memasuki suaka margasatwa, kalian membutuhkan surat izin tertulis dulu dari BKSDA. Gampang kok ngurusnya, bisa secara online, tinggal masuk ke situs resminya BKSDA DKI Jakarta. Lokasi kantornya juga mudah ditemukan, di wilayah Salemba, naek busway juga bisa. Sayangnya, gue males soalnya ambil suratnya harus pas jam kerja di kantornya di Salemba itu, jadinya gue batalin deh niat gue.

Pas kecewa2 gitu, gue browsing lagi dan dapet objek wisata baru yang nggak jauh dari situ, yakni Taman Wisata Alam Angke Kapuk tadi. Masuknya pun nggak perlu izin, cuman perlu bayar 10 ribu aja buat tiket masuk. Sayangnya, di sini dilarang foto2. Kalaupun mau membawa kamera, bakalan kena charge yang sangat mahal. Namun itu tidak menyurutkan niat gue untuk berkunjung ke sana. Apalagi lokasinya gampang banget dicapai. Tinggal naek BKTB Jurusan Monas – PIK (bisa naek dari halte Monas, Harmoni, ataupun Kota), sekalian promosi nih hehehe. Nyaman kok busnya, terjangkau lagi harganya, 5 ribu saja tiketnya. Begitu sampai di PIK, bilang aja kalian turun di Sekolah Buddha Tzu Chi (baca: Suci). Letaknya di bundaran gitu. Kalian nggak mungkin bakal kelewatan, soalnya sekolahannya gede banget. Begitu ngeliat tempatnya, gue jadi ngerasa nggak lagi di Jakarta, tapi di Beijing. Keren banget deh arsitekturnya, megah gilaaaaa.

Photo-1745

Omong2 soal bunderan ini nih, tempat ini bakalan jadi lokasi paling gaul se-PIK. Kok bisa? Soalnya di depan sekolah Tzu Chi ini bakal dibangun PIK Mall. Waduuuw ... deket hutan bakau ada mall. Ada yang aneh nih.

Dari sini, nggak usah khawatir kesasar, sebab terdapat papan penunjuk jalan yang mengarahkan kalian ke pintu Taman Wisata Alam ini. Begitu masuk, gue sempet ditanyain bapak penjaganya, “Bawa kamera nggak Mas?”

“Nggak tuh.” jawab gue, tapi dalam hati, “Tapi bo’ong hehehe...” teehee-crazy-rabbit-emoticon

Ya emang gue nggak bawa kamera, tapi bawa hape. Ada sih blog yang mengatakan kalo kamera hape masih boleh digunakan di sini. Yang disuruh bayar cuman kamera digital ama DSLR gitu, soalnya bisa dikomersialisasiin gambarnya. Apalagi banyak yang foto pre-wedding di sini. Tapi tetep sih buat amannya, gue foto2 di sini sambil sembunyi *dasar admin laknat* Begitu kita mengambil tiket di loket depan (seharga 10 K tadi) jangan buru2 dibuang, soalnya bakal diminta lagi ama penjaga yang ada di dekat parkiran. Uniknya di parkiran sini, gue ketemu ama abang yang mirip Rio Dewanto. Gue mikir,

“Haaaah, Rio Dewanto??? Tapi kok gandengannya beda, bukan Atiqah Hasiholan??? Apa ... apa Rio sedang terlibat skandal perselingkuhan????”

Ekspresi readers: “APAAAAA???”

Eh ternyata setelah gue liat2 lebih saksama, ternyata itu bukan bang Rio, cuman mirip doang. Malah lebih gantengan abangnya ini hahaha *gludak*      

Begitu masuk kompleks ini, kita bakal nemuin masjid bergaya Jawa yang megah dan indah ini. Keren masjidnya, apalagi suasananya kayak di dek berkayu gitu, ditambah lagi masjidnya mengapung, soalnya di bawahnya kan air.

Photo-1744

Ini dia panorama di dekat kawasan kantin, kereeeeen banget. Di sini kalian bisa melihat berbagai macam burung yang gue yakin nggak pernah kalian lihat sebelumnya. Ada bangau yang cantik banget dan bebek hitam yang bisa nyelam. Lucuuuu banget.

Photo-1680

Di sini juga ada kompleks penanaman hutan bakau gitu. Jadi pengunjung (biasanya ditetapin tarif tertentu) bisa menanam pohon bakau di sini untuk melestarikan lokasi ini. Banyaaaak banget yang berpartisipasi dalam kegiatan positif ini, bahkan menambahkan kata2 mutiara yang menyejukkan hati.

Photo-1673

Oya, jika kalian pengen ngadain acara di sini, bahkan kemah, bisa kok. Di sini ada cottage2 yang disewakan. Yang mahal udah kayak pondok resort gitu, dan yang agak murahan ...

Photo-1670

Kamar mandinya di luar (moga2 maksudnya bukan rawa2 yang ada di luar situ ya hehehe).

Di sini juga ada jembatan gantung yang juga keren dan eksotis. Kayak nggak berasa di Jawa deh. Tapi sayangnya, jembatan ini cuman buat hiasan doang. Di seberangnya nggak ada apa2nya.

Photo-1695

Jalan setapak di sini hampir seluruhnya terbuat dari kayu. Mungkin biar nggak menganggu ekosistem yang ada di sekitarnya.

Photo-1683   Photo-1702

Jembatannya ini eksotis banget, berasa di Korea hahaha.

Photo-1704     Photo-1706

Ini adalah ciri2 tanaman bakau. Ujung akarnya justru mencuat ke atas buat menyerap oksigen. Selain itu ada juga akar tunjang agar kuat menghadapi terjangan ombak air laut.

Photo-1681    Photo-1724

Oya, bagian keren lainnya sebenarnya adalah menara buat bird-watching. Karena tinggi, maka kita bisa mengamati seluruh area taman wisata alam ini dari atas. Sayangnya, menara2 ini justru digunakan untuk berbuat mesum. Serius guys. Pas gue nyampe di bagian paling atas, langsung ada dua muda-mudi yang kelabakan benerin baju mereka (mereka posisinya juga lagi berbaring gitu) terus pura2 ngobrol sambil pasang muka jaim. Waduuuuh parah bener anak muda zaman sekarang. Berada di lokasi yang edukatif gini malam berbuat mesum.

Ekspresi readers: “Hahahaha admin kok ngambek gitu sih? Admin kepengen gabung ya hahaha ...”

Idih, gimana sih readers! Perbuatan kayak gitu kan menyalahi agama. Admin paling anti ama hal2 negatif begituan, cuih ...cuih ...Pengalaman kayak ginian bikin gue nyesek tau nggak ...

Ekspresi readers *serius* “Maaf...maaf deh ...Pasti admin nyesek ama pergaulan anak zaman sekarang yang melanggar norma2 agama, ya kan?”

Nggak, gue nyeseknya karena ... kalo aja gue tau mereka lagi mesum di atas tadi, gue naiknya pelan2 terus gue video-in dengan judul “Angke-Kapuk Membara”. Diedarin dalam bentuk VCD satu keping 5 ribu kan lumayan.

Readers: “GUBRAAAAAAK...”

Gue sih males negur mereka, gue cuekin aja sambil foto2 panorama di sana gitu. Soalnya takutnya kalo gue nasehatin,

“Mas, mbak *kotbah mode on* tau nggak sih. Kalo cowok ama cewek berduaan aja, yang ketiga biasanya SYAITON.”

Mereka noleh kanan kiri, “Berarti abang = setan-nya dong?”

Gue nyadar, “OH YA, BENER JUGA!”

Tapi tetep, pemandangan di atas sini tetep kereeeeen.

Photo-1741

Jika kita terus mengikuti jalan setapak dari masjid tadi, akan ada papan penunjuk ke arah pantai/laut. Gue tertarik ke sana, tapi yang gue dapetin malah pemandangan yang nggak begitu mengesankan. Padahal gue merasa, jika mau diberdayakan dengan baik, pemandangan di laut ini bisa jadi klimaks perjalanan para pengunjung taman wisata alam ini. Tinggal diperindah aja tempatnya biar tambah romantis, dibikin dek observasi gitu.

Photo-1731

Sialnya, dalam perjalanan ke sini, ada dua hal yang membuat gue miris. Pertama, mentang2 gue ke sini sendirian, gue jadi tukang foto dadakan buat orang2 yang lagi pacaran di sini. Couple pertama manggil gue, “Mas, bisa fotoin nggak?” terus mereka narsis2an di bangku *hoeeek* Terus yang kedua abang yang mirip Rio tadi ama ceweknya yang emang cantik sih. Mana mereka fotonya pake tablet lagi, hih bikin ngiri aja. Untung abangnya ganteng jadi gue nggak kesel2 amat *PLAAAAK*

Hal kedua yang membuat hati gue makin pilu adalah sampah2 yang berserakan di sepanjang taman wisata alam ini. Haduuuuuh .... padahal tempat sampah di situ banyak lho, tapi tetep aja sampah dimana-mana. Tapi gue nggak tau lho sampah2 ini berasal dari para pengunjung ataukah sampah yang terbawa ombak ke lokasi ini. Soalnya gue denger2 kasus yang sama terjadi di Suaka Margasatwa Muara Angke dimana sampah dari pemukiman kumuh para nelayan di sekitarnya terbawa oleh air laut ke cagar alam tersebut.

Photo-1736

Selain sampah, juga ada bentuk vandalisme di sini. 

Photo-1717

Iiiiiih, Mukti sama Ihsan???? Nggak nyangka deh … nggak nyangka deh … Gue harap mereka berdua bukan sama2 cowok, pemirsa.

Nah, itulah guys sepenggal cerita gue mengenai taman wisata alam yang keren banget ini. Bisalah buat mencari suasana baru selain mall dan mall. Tapi tetep ingat, lokasi ini fungsinya ada 2, buat refreshing dan belajar mencintai alam. Diharapkan dengan berkunjung ke tempat ini, kalian akan makin terpacu untuk menjaga kelestarian alam, bukannya malah aktif jadi perusak dengan buang sampah sembarangan. Yang penting lagi, jangan jadikan lokasi ini jadi tempat mesum. Kalo mau mesum, hubungi admin *LHOOOOO!!!* hehehe becanda. Kalo ada saran dan kritik buat pengurus taman wisata alam ini, tolong lebih sering2 kontrol *jangan salah sebut ya* di lapangan. Patroli gitu lah, buat nangkepin ABG2 yang pada pacaran dan berbuat mesum di sana (at least divideoin *plaaak*). Masak iya foto2 nggak boleh, tapi berbuat mesum boleh, ya nggak?

11 comments:

  1. Min, balik ke jakartanya naik bktb jg? Kita nunggu dimana? Di sebwrang sekolah buddha atau di tempat lain?

    ReplyDelete
    Replies
    1. bktb skrg udah ga ada lagi hiks

      Delete
    2. BKTB masih ada, tapi memang agak jarang. Lalu tunggunya di di fresh market. di ujung jalan, lurus teruuuuuus dari sekolah Tzu Chi. Sebelum naik jembatan ke pulau.

      Delete
  2. Min boleh tuh,,cara ny hubungin admin gmn

    ReplyDelete
  3. boleh mancing gak ya disana

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya kaga boleh lah abang ... namanya juga hutan lindung

      Delete
  4. Wah, ini SMMA dengan kondisi terbaru nih?? boleh juga nih.. darpd jauh2 ke Kalimantan ya min, Thanks ya share nya... main2 juga ksini ya >> http://goo.gl/Ly8G2i , info wisata lengkap teruptodate, info2 spotnya juga ok.

    ReplyDelete
  5. Iya nih.. Boleh bawa anjing peliharaan gak kesana ??

    ReplyDelete