Saturday, August 2, 2014

RESORT PART 15 – FINAL

 

Ia meninggalkan kami yang terpaku dalam kebingungan dan kembali menemui para biksu yang berada di ruangan dimana Makiko disekap.

“Apa ini semua belum selesai?” pikiranku berkecamuk dalam rasa takut. “Bagaimana jika ini memang takkan pernah bisa berakhir?”

Beberapa biksu datang dan kami sudah tahu apa yang akan mereka katakan. Kami akan mengulangi upacara tadi malam sekali lagi. Untunglah, kami tak diwajibkan untuk kembali ke ruangan mengerikan tempat kami menghabiskan malam saat itu. Kami disuruh mengadakan upacara itu kembali di ruangan ini, di kuil utama.

Suasana ruangan ini sangatlah berbeda dengan tempat kami berada malam tadi. Suasananya lebih nyaman. Dan lagipula, terdengar suara alunan dari para biksu yang berjaga di luar, sehingga kami merasa tenang mengetahui kami tak sendirian.

Peraturannya sama, kami tak boleh makan, minum, berbicara, maupun tidur selama malam itu. Semuanya kini terasa lebih mudah untuk kedua kalinya. Tanpa kami sadari, malam berlalu dengan cepat, dan pagipun menjelang.

Kami semua sangat mengantuk, namun lega ketika sang biksu masuk dan memberitahukan berita baik kepada kami. Ia mengatakan bahwa upacara kami telah selesai dan tak terjadi apapun semalam. Ini berarti hanya satu dari makhluk-makhluk itu yang “terikat” kepada kami dan ia telah benar-benar hilang sejak upacara tadi malam.

Kami sangat lega. Namun sebelum kami diperbolehkan pulang, ia mengatakan bahwa ada seseorang yang ingin menemui kami.

Kami sangat terkejut melihat siapa orang itu.

Ternyata itu Ryuichi. Wajahnya sangat pucat dan ia membungkuk, meminta maaf pada kami. Semula kami memang sangat marah pada istrinya. Namun sekarang setelah melihat keadaannya, kami justru merasa iba. Kami juga merasa ini bukan salah Ryuichi. Bahkan ia sudah berusaha untuk menolong kami hingga sejauh ini.

Aku mulai mengerti apa yang terjadi. Ritual yang ia lakukan sepertinya sama dengan ritual yang dilakukan para ibu yang kehilangan anak mereka di laut itu. Namun mungkin ia mendengarnya secara samar dan dalam kesedihannya yang mendalam, iapun dengan putus asa mencobanya. Namun ia melupakan hal utama dari ritual itu.

Seharusnya sang anak yang membawa tali pusar itu, namun justru Makiko yang masih menyimpannya. Ini sebabnya, mungkin apa yang ia panggil bukanlah anaknya, melainkan “sesuatu” yang lain. itu sebabnya, ia tak mengenali Makiko sebagai ibu mereka, bahkan justru menganggap kami sebagai ibunya.

Aku mulai bisa merasakan apa yang dirasakan Makiko saat itu. Rasa pedih akibat kehilangan seseorang yang dicintainya. Aku mulai mengerti alasan tindakannya, walaupun tentu saja itu tak bisa dibenarkan.

Setelah menerima permintaan maaf Ryuichi, kamipun berpamitan dengan sang biksu dan juga orang-orang lain yang telah membantu kami selama berada di kuil. Sekali lagi, sebelum melepas kami, sang biksu meyakinkan kami bahwa kami sudah aman dan tak ada yang perlu kami khawatirkan lagi.

Pria separuh baya yang kami lihat saat kami pertama tiba di kuil ini memutuskan untuk mengantar kami hingga ke stasiun. Ternyata ia adalah pria yang sangat gemar mengobrol. Ia menceritakan banyak hal kepada kami, tanpa peduli kami mendengarkannya atau tidak. Kebanyakan yang ia bicarakan adalah mengenai hal-hal yang menimpa kami.

“Seorang anak memakan orang tuanya...” ia pasti berbicara mengenai tragedi bertahun-tahun lalu, “Seperti seekor laba-laba bukan?”

Ia tertawa, “Pokoknya jika kalian dewasa nanti, jangan sekali-kali coba ritual itu. Atau jika tidak, tanggung sendiri akibatnya!”

Aku belajar satu hal dari bapak yang banyak omong ini.

Bahwa selama ini sang biksu telah berbohong pada kami.

Ia menyembunyikan kebenaran dari kami. Ia mengatakan pada kami bahwa ia tak tahu menahu mengenai ritual itu dan satu-satunya sumber adalah catatan dari nenek moyangnya.

Dari cerita bapak yang mengantar kami ini, kami berkesimpulan lain.

Baik ritual maupun hasilnya diturunkan secara turun menurun di daerah ini. Semua orang di kawasan ini mengetahuinya.

Bahkan mungkin mencobanya.

Dan membuatku bergidik membayangkan. Anak-anak yang ada di sini ... apakah ada di antara mereka yang berasal dari ritual itu?

Pria paruh baya tersebut menurunkan kami di stasiun. Di sana, kami hanya terdiam menanti kereta sambil bertanya-tanya, apakah semua yang diceritakan sang biksu juga adalah kebohongan?

Sejak kami kembali ke Tokyo, tak pernah terjadi sesuatu yang aneh kepada kami. Suatu hari, kami bertiga kembali berkumpul, bernostalgia merenungkan kejadian mengerikan itu.

“Aku takkan mau kembali ke sana.” Kata Shoji. Kami semua setuju. Ya, pengalaman itu memang cukup membuat kami trauma.

Bahkan sejak peristiwa itu, Shoji sangat ketakutan apabila melihat laba-laba. Aku tak bisa menyalahkannya. Aku sendiri sekarang sudah lulus kuliah dan bekerja. Namun sejak pengalaman itu, aku menjadi sangat takut akan gelap.

Hingga suatu hari, aku menjadi sangat penasaran. Apa yang terjadi dengan hotel itu? Apa tempat itu masih ada? Bagaimana kondisi Makiko dan Ryuichi saat ini?

Terutama, aku ingin tahu bagaimana kondisi Misaki sekarang.

Akhirnya, tanpa memberitahu kedua temanku, aku memutuskan menelepon hotel itu. Terdengar suara seorang wanita yang tidak kukenal di seberang telepon.

Namun yang tak bisa kulupakan, terdengar suara seperti kaokan burung gagak di belakangnya.

Sayup-sayup mulai kudengar pula suara desahan napas ....

“ ........... huuuuuuuuuh ...................... huuuuuuuuuuuh ............”

Kemudian terdengar suara bisikan di telepon …

“.......... ibuuuuuu .........apa itu kaaaaaauuuuuuu?

Aku segera menutup telepon itu.

 

TAMAT

49 comments:

  1. jadi sebetulnya 'makhluk'nya itu belum pergi semua ya, min? :s

    ReplyDelete
  2. Jangan jangan admin disini lahir dari ritual itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. enak aja maen pitnah ... gue lahirnya dilepeh TAOOOOOOK

      Delete
  3. Si biksunya jelas aja bohong.. kalau dia ngga tahu menahu tentang ritual "pembuatan anak maut", dia pasti kebingungan cara nyembuhin tiga serangkai itu =.= well, yang bagian terakhir... haha puas lu yang seharusnya jadi ayah, malah jadi ibu haha..

    At least, this is nice horror-series bang dave ;) cari yang lainnya lagi dong ;) tapi jangan yg panjang2 episode-nya, kelamaan nunggu =.=

    ReplyDelete
  4. Jgn2 yg terdengar itu suara desahan admin? :D

    ReplyDelete
  5. om dave izin save yaaa....
    mo saya post di FB..
    hehehe.. :D

    ReplyDelete
  6. om dave izin save y..
    mo saya post di FB..
    hehehehe.. :D

    ReplyDelete
  7. jadi sebenernya si 'aku' itu laki atau cewek atau bences? kok dipanggilnya ibu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin si 'aku' itu transgender :v

      Delete
  8. kok agak beda min sama yg di okaruto.tumblr.com ?

    ReplyDelete
  9. yeay!!!! happy ending untuk 3 serangkai :D
    ayo posting serial creepypasta yang lain kak Dave ^^

    ReplyDelete
  10. Ga bisa bayangin rupa makhluknya min.. suaranya juga... hiih seremlah pastinya

    ReplyDelete
  11. endingnya serem banget min >.<

    ReplyDelete
  12. Masih ga nyambuk pas terakhirnya'-'yg huuh huuuh itu siapa bang dave? '-'

    ReplyDelete
  13. aahhhhh akhirnya beres juga ini cerita,, pas gw dinyatakan hamil pas beres ceritanya,, jd ga perlu tarik-tarik baju bang dave karna ngidam diberesin ceritanya.hahahaha
    _wdy_

    ReplyDelete
    Replies
    1. siklus hidup elo: resort part awal (tunangan) => resort part tengah (nikah) => resort part akhir (hamil muda)

      siklus hidup gw: resort part awal (jomblo) => resort part tengah (jomblo) => resort part akhir (jomblo)

      hmmm ... awas ya ... gw nggak mau kalah, pokoknya liat aja ... target gw elo lahiran, anak gw dah 2 tahun lbh tua dr anak loe, huh!!!

      Delete
  14. mungkin itu galvantula, ariados, mungkin juga spinarak atau joltik

    -LouciousLawliet

    ReplyDelete
    Replies
    1. hmmmm ... makanan apa aja itu bro? kedengarannya enak2 :D

      Delete
    2. itu nama pokemon laba-laba wkwkwkwk XD

      -LouciousLawliet

      Delete
  15. om dave kok hanya sampe 15 kan sampe 16 episode...

    mohon penjelasannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. part 14 kubagi jadi dua episode: 14A dan 15B, jadi total ada 16 episode. emang wajar sih kalo fans2 aku pada bingung hohoho *dicakar2 readers*

      Delete
  16. jadi intinya sekarang yuki dan "Anak Kurang Halal" itu LDR-an? longlast ea ea

    ReplyDelete
    Replies
    1. cieeee cieee ... CLBK ni yee .. salahnya sndri pake telepon2 sok kangen sgl, jadinya muncul sesosok mantan deh *ini apaan sih*

      Delete
  17. selesai juga
    bagus min

    by=ahmad maulana

    ReplyDelete
  18. mantaap dave... ditunggu cerita lainnya... "ngareeep" plaaaakkk. admin mode on

    ReplyDelete
  19. slese sih slese tp tetep aj ngegantung
    hahaha

    ReplyDelete
  20. aku menanti tulisan mu bang daveeeeeeee........... kecanduan nih... xixixixi.. GBU

    ReplyDelete
  21. mana bang riddle mu mana bang urban legend mu mana bang mana, pliss no PHP. oke bang???
    dari ali.

    ReplyDelete
  22. Bang daveee post UL terbaru dong :(

    ReplyDelete
  23. bang dave nggak pernah update yg baru lagi yah....

    ReplyDelete
  24. Bang, tiap minggu nungguin update trbaru nich... Kok udah lama gk ad postingan...???

    ReplyDelete
    Replies
    1. http://mengakubackpacker.blogspot.com/2014/04/berita-mengejutkan-dari-admin-mengaku.html

      Delete
  25. Wah ceritanya diubah sama bang dave jadi happy ending yak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lho versi aslinya jg happy ending kok. Malah lbh happy ending-an versi sana ketimbang sini.

      Oya minggu dpn rencana ada cerber baru. Doain cpt kelar ya nerjemahinnya

      Delete
  26. ini udah minggu depan,,, dave temanku yang baik,,, mana ceritanya ?! ngarepppp,,, hehehe

    ReplyDelete
  27. baanggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggg I Love Youuuuuu bales dongg ....

    ReplyDelete
  28. Storynya serem serem ya gan, jadi merinding bacanya

    ReplyDelete
  29. Ihhh endingnya T.T , apakah 'makhluk' itu akan mendatanginya? Gawat!!! Jangan jangan dia akan mencarinya dengan memasuki saluran telepon yang tersambung. Tidaaaaaaaaakkkk!!!! *lebay mode on*

    -ari esta-

    ReplyDelete
  30. Bang dave ganteng,gak share riddle lagi nihh?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayaknya nggak bisa dlm waktu dekat say (eh loe cewek pa cowok sih). kerjaan bejibun, depresi nih gw. cerbung yg baru jg kayaknya blm bisa keluar minggu2 ini hiks ... doain aja kelar secepatnya

      Delete
  31. gawaaaat, admin lagi depresi dan galau,,, biasanya admin main gigit kalau dah beginian.. ihh seyeemmm...

    ReplyDelete
  32. Bang Dave sibuknya jangan lama-lama....aku tak bisa hidup tanpamu...*halah*
    makin ganteng deh kalo cerbung barunya terbit 2x seminggu *kedip-kedip cacingan*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huh maaf ya, kita nggak ngobrol ama orang cacingan *padahal adminnya jg cacingan*

      Delete
  33. Maaf baru komen disini baru beberapa hari gua nemu ini blog dan udah tamat sampe akhir bacainnya ini cerita favourite gua disini tpi masih agak kurang aja :v alurnya juga gampang di tebak tpi seru banget bang sukses selalu sama blognya ini keren

    ReplyDelete
  34. Entah kenapa gue bisa bayangin suaranya��

    ReplyDelete
  35. Di indo ada yg ginian ga yah :v mau bangunin pupusku yg keracunan wkwkwkkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. yah kalo masih nyimpen tali pusernya sih kayaknya masih bisa han

      Delete