Saturday, November 14, 2015

MEMOIR OF MALANG: HOAAAAA PENGEN PINDAH KE MALANG HOAAAAA!!!

 

MALANG 2 (35)

Kalimat di atas pernah jadi status gue di BBM pas hape gue ilang. Jadi kayaknya selamanya status BBM gue bakalan itu terus hahaha. Tapi emang beneran kok guys. Pas gue di Solo, gue kepengen pindah Jakarta *kotanya rame dan gaji gede* Pas gue di Jakarta, gue kepengen pindah ke Surabaya *sapa tau orangnya nggak se-hostile di Jakarta* Eh setelah gue di Surabaya dan maen ke Malang, gue malah kepengen pindah ke sini soalnya adem hahaha. Nggak bersyukur banget ya gue orangnya. But who can blame me, Malang emang kota yang indah menurut gue, damai lagi. Tapi liat sisi baiknya, at least karena gue ada di Surabaya, gue bisa sering-sering maen ke sini. Apalagi gue ada temen yang baek banget di sini. Jadi betah deh pokoknya.

Sudah sekitar 3-4 bulanan gue kerja di Surabaya, tapi gue belum pernah punya kesempatan maen ke Malang. Gue janji ama diri gue sendiri, pokoknya kalo udah 3 bulan kerja di Surabaya, gue mau pelesiran ke Malang. Tapi nggak segampang itu guys, soalnya gue dah keilangan kontak ama temen gue di Malang dan gue nggak punya kenalan satupun di sana buat gue inepin. Beruntung ada beberapa anak Line yang berdomisili di Malang. Ada sih yang deket, namanya Tante Donna. Tapi Tante Donna udah married. Entar yang ada suaminya kaget kok istrinya bisa punya kenalan brondong cogan kek gue *tabok*

Nah, pas gue liat-liat kontak BBM gue, gue agak kaget ngeliat ada nama temen Line gue, Rama, di sana. Ya ampun baru nyadar ternyata selama ini udah temenan ama dia di BBM haha *tabok lagi* Gue inget banget ama Rama ini soalnya dia pernah ngirim “Cerita Horor Dalam Dua Kalimat” dan masuk Top-20 *gue publish di blog gue juga* Jadilah gue ngobrol ama dia di BBM dan setelah gue interogasi, ternyata dia baru aja masuk kuliah di Malang dan dia juga welcome banget pas gue bilang mau maen ke Malang. Aseeeeeeek pas bingitz :D

Akhirnya setelah dapat host di Malang, gue langsung merumuskan acara jalan-jalan gue. Gue pernah sih ke Malang sekali, dua tahun yang lalu kali ya. Saat itu gue cuman muter-muter aja di pusat kota Malang. Nah, sekarang gue kepengen maen ke katedral ama Alun-Alun Batu. Sekalian berangkatnya gue mau mampir ke Singosari liat candi *sebenarnya udah ada di itinerary gue pas gue ke Malang zaman baheula dulu, cuman belom kesampaian*

Cerita dikit nih, gue trauma pas terakhir kali naek bus dari terminal Bungurasih ke Arjosari, Malang, soalnya gue naik pas weekend dan penuh banget. Gue berdiri sepanjang perjalanan, masih ditambah macet. Mana nyampenya malem lagi. Aduuuh ... nggak lagi deh kalo suruh ngulangin itu lagi. Makanya gue berangkat agak pagian dari kosan biar nggak dapet bus penuh.

Akhirnya taktik gue berhasil juga. Dengan tarif luar biasa murah *sekitar 15 ribu kalo ke Malang, tapi karena gue turun di Singosari, cuman bayar 12 ribu kalo nggak salah* gue bisa naek bus yang nyaman. Perjalanan ke Malang melewati banyak lokasi, kayak Masjid Cheng Hoo, Taman Safari Prigen, sampai Hotel Niagara di Lawang. Sayang pemandangannya nggak seindah kalo kita naek ke Malang dari Kediri.

Setelah menempuh perjalanan selama 3 jam, akhirnya gue sampai di Singosari (untuk cerita jalan-jalan gue ke Singosari silakan baca di sini). Setelah puas keliling peninggalan bersejarah di Singosari, gue meluncur dengan angkot ke Malang. Beruntung banget kosan Rama ternyata di pusat kota, yakni di wilayah Ijen, sehingga mudah banget dicapai. Dan di luar dugaan gue, ternyata letaknya juga deket ama Katedral yang jadi salah satu target destinasi gue.

Di kosan kita ngobrol lumayan banyak. Cerita dikit tentang temen gue ini, dia asli dari suku Banjar, asalnya dari sebuah kota di Kalimantan Selatan yang namanya Barabai. Berkat cerita Rama, gue jadi tahu kalo ibukota Kalimantan Selatan itu ternyata Banjarmasin *tabok sepenuh hati*

Ternyata dia cukup tertarik ama dunia backpackeran. Pas nih, di Jawa kan ada banyak destinasi menarik *minimal Bromo lah deket* atau kalo mau lebih eksotis lagi ke Bali. Gue sendiri denger cerita dia jadi kepengen maen ke Kalimantan, eksotis juga kali ya, banyak hutannya. Gue seneng banget nih kalo bisa punya temen-temen dari berbagai pelosok Indonesia seperti ini. Jadi bisa nambah pengetahuan.

Temen-temen sekosan dia juga ada yang anak Banjar juga. Bahkan dia ngomong pake bahasa tradisional Banjar juga ama temennya itu. Gue seneng banget kalo bisa punya kesempatan denger ada orang Indonesia yang bicara pake aksen dan bahasanya sendiri. Bukan masalah eksotisnya sih, tapi bangga juga ternyata Indonesia ini memiliki keragaman budaya yang amat kaya. Dan di atas segala kearagaman tersebut, kita masih bisa bersatu menjadi satu bangsa. Keren nggak?

Malamnya, kita mutusin buat keliling kota Malang. Aslinya sih kita cuman pengen ngopi aja *soalnya dingin banget udaranya* Tapi pas kita maen ke alun-alun Malang, ternyata ada kejutan yang menanti gue. Ternyata sejak terakhir gue datang, alun-alun ini ternyata udah direnovasi. Dulu pas gue pertama datang ke Malang, gue nggak suka liat alun-alunnya. Gue inget pernah bilang ama temen gue yang nganter gue ke sana, “Ini mah taman, bukan alun-alun” soalnya terlalu rindang *makanan khas Padang tuh*. Harusnya kan alun-alun tuh luas, lapang, dan bisa jadi tempat berkumpul banyak orang kalo upacara atau apa gitu. Kalo taman mah buat pacaran *see the difference?*

Tapi pas gue ke sini, alun-alun ini jadi terasa lebih lapang dan minimalis. Dan tambahan lagi, air mancurnya juga keren. Ada sorotan lampu yang bisa berganti-ganti warna.

ALUN ALUN MALANG

Sayang, pertunjukan air mancurnya cuman bentar. Lalu gue ama Rama beranjak jalan-jalan dan foto-foto di sekitar alun-alun yang udah dipercantik itu. kalo penasaran ama mukanya Rama, ini dia fotonya. Sejak awal kenal ama dia, gue ngerasa nih anak mirip ama Joe Taslim haha.

 RAMA   joe_taslim

Setelah puas keliling alun-alun, gue ama Rama beranjak ke Balai Kota Malang. Agak kesasar dikit sih, soalnya Rama juga baru pindah ke Malang. Tapi nggak apa-apalah, soalnya di sepanjang perjalanan gue melihat banyak gedung tua yang enak dilihat. Di Balai Kota ternyata cukup eksotis kalo malam, banyak lampu-lampu berbentuk bunga matahari. Sayangnya banyak banget orang pacaran di situ. Gue menyebutnya sebagai "polusi asmara". *siram air keras*

MALANG 2 (40)

Keesokan harinya, gue ikut CFD ama Rama *sehabis gue misa di Katedral* Herannya, CFD herannya tuh pendek banget, palingan sekitar satu kilometeran gitu, di sepanjang Boulevard Ijen. Tapi rameeee banget.

MALANG 1 (49)

Di jalan gue sempet beli kimchi bikinan anak-anak muda ini. Cuman 20 ribu per botol, rasanya agak asem – pedes gitu. Aneh ya maen ke Malang malah beli kimchi haha. Tapi gue emang anaknya nggak terlalu terobsesi ama kuliner. Gue aja pas terakhir kali ke Malang malah makan indomie. Gue mah prinsipnya ada makanan apa aja sikaaaat.

MALANG 1 (52)   MALANG 2 (25)

Di CFD ini gue melihat fenomena *bukan penampakan ya* di CFD ini. Banyak pedagang-pedagang tradisonal *yang bawa gerobak doang* mulai tergeser ama pedagang-pedagang muda yang lebih ngandalin franchise dan logo menarik.

TAKOYAKI

Makanan yang mereka tawarkan eksotis lagi. Tapi kayaknya pedagang tradisional juga sudah mulai menggeliat untuk mengibarkan perlawanan. Ini contohnya.

MALANG 1 (50)

Di CFD ini, Rama ngajak gue ke Pasar Tiban yang diadain di Stadion Brawijaya *buset kosannya deket stadion juga, pusat kota banget emang* Yah mirip-mirip lah ama pasar tiban di Stasion Manahan Solo. Jalan untuk menuju ke stadionnya aja udah penuh sesak ama pedagang dan pengunjung. Pas gue makan gado-gado ama Rama aja gue nanya, “Pasarnya cuman sampai sini ya?”

“Ini mah bukan pasar. Pasarnya masih masuk ke stadion tuh”

Buset deh ... berarti selama ini gue jalan desak-desakan, pintu masuknya aja gue aslinya belom nyampe???

Untunglah kita makan kenyang dulu sebelum masuk stadion. Soalnya di dalam banyak godaan makanan laknat yang pasti udah kita borong abis seandainya perut kita belum isi haha. Di pasar ini sebenarnya gue kepengen nyari kaos, tapi malah nggak dapet. Soalnya kebanyakan kaos gue warnanya hitam dan jalan-jalan di Surabaya yang panasnya minta ampun dengan kaos hitam tuh sama aja cari mati. Makanya gue kepengan cari kaos putih. Eh, bukannya dapat kaos gue malah beli koin kuno zaman Belanda di sini.

Agak siangan *setelah istirahat* gue dan Rama kembali berpetualang, kali ini ke Batu. Beeeeeuh sumpah .... jalan-jalan ke Malang, apalagi ke Batu pas Minggu siang bener-bener MIMPI BURUK. Macet dimana-mana ya ampuuuun. Gue jadi nyesel, harusnya tadi berangkatnya pagi pas abis gue dari gereja. Beruntung Rama naek motor jadi bisa nyelip-nyelip. Macet parahnya tuh gue inget di Dinoyo *depan kampus-kampus kayak UMM* dan pas pulangnya macetnya ampe depan Unibraw. Tapi pas nyampe Batu, lalu lintasnya lancar-lengang.

Sialnya, pas gue nyampe ke Alun-Alun Batu *jreng jreng jreng* tamannya lagi direnovasi. What the ....

MALANG 2 (30)

*JRENG JRENG JRENG* 

Ferris wheel-nya aja nggak jalan coba, padahal tujuan gue ke Batu tuh buat naek ini.

MALANG 2 (29)

Gue sempet kecewa berat, apalagi nggak enak ama Rama yang udah jauh-jauh nganter ke sini. Ternyata emang waktu yang pas maen ke Batu tuh pas sore atau malam biar bisa liat kelap-kelip lampu kota, kayak pas di Alun Alun Malang kemaren. Akhirnya setelah 5 menit kami di sana ...

“Gimana Bang?”

“Ya udah deh pulang aja”

Yaaah cuman 5 menitan doang guys di Batu, padahal udah ngelewatin macet yang minta ampun parahnya. Tapi biar nggak kecewa-kecewa amat, gue mutusin mampir dulu di toko baju “Batu Paradise” yang tadi gue lewatin buat cari kaos. Dan keputusan gue bener, soalnya harga kaos di sana murah-murah. Gue aja dapat kaos cuman 20-an ribu. Cuman tips aja, kalo beli di sana cari kaos ukuran paling gede biar nggak kekecilan haha.

Ada pengalaman unik nih, pas lewat Unibraw, Rama mutusin masuk-masuk gang buat ngindarin macet. Eh, tapi setelah melalui beberapa jalur, kami malah ketemu jalan buntu. Akhirnya kami keluar lagi ke jalan yang tadi *gubrak* Tapi nggak apa-apa lah, gue jadi punya ide bikin riddle gara-gara kejadian itu haha.

Acara jalan-jalan gue di Malang asyik banget, apalagi ada temen yang welcome banget. Cuman sayang, sepulang dari sini *sehabis pisahan ama Rama* gue ditimpa berbagai bencana. Pertama gue salah naik angkot dan diturunin di tempat antah berantah. Lebih ribet lagi nggak ada angkot menuju terminal Arjosari lewat sana. Pas gue coba hubungin Rama minta tolong, eh hape gue malah hang. Alhasil dengan terpaksa gue ambil keputusan buat uninstall Line biar hape gue agak legaan. Untungnya ada yang nyaranin jalan dikit di tempat angkot jurusan Arjosari sering mangkal.

Kesialan ternyata tak berhenti sampai di situ. Gue kena macet lamaaaaa banget sehingga gue kemaleman sampai stasiun (sekitar jam 6). Pas dapat bus ke Surabaya pun, gue masih kejebak macet yang amat parah *maklum lah Minggu malem* Akhirnya gue nyampe Surabaya sekitar jam 10-an dan yang lebih payah lagi, di Terminal Bungurasih gue salah naik bus *gubrak*

Tapi nggak tau kenapa, pas banget sekitar seminggu lalu gue kopdaran ama anak Surabaya bernama Bima. Gue diajak jalan-jalan ke daerah deket rumahnya, abis itu dia nganter gue ke kosan. Eh pas banget jalur bus itu ternyata ngelewatin daerah dimana gue ama Bima sempet jalan-jalan, jadi gue tau daerah itu dan dimana harus turun supaya bisa nyampe kosan gue.

Dan coba tebak, sampai di kosan gue masih kena sial lagi. Laundrian ternyata belum gue ambil padahal di sana ada seragam yang harusnya gue pakek kerja besoknya. Hiks alhasil gue ke kantor nggak pake seragam, mana sehari gue ketemu ama orang HRD ampe 3 kali, padahal biasanya jarang ketemu. Waduuuuuh ...

Nah itulah sekilas acara jalan-jalan gue ke Malang. Banyakan curhatnya malah ya guys ketimbang artikel travelling haha. Tapi tetep, gue emang jadi pengen banget pindah ke Malang. Duuuh coba tempat kerja gue bikin cabang di Malang ya hiks. Dan buat kalian kera Ngalam, bersyukurlah karena kalian tinggal di kota yang begitu nyaman dan indah *kecuali pas macet*

3 comments:

  1. Kapan kapan kalo ke malang lagi maen ke desa aku bang , tak ajakin liat coban ��

    ReplyDelete
  2. Malang emang asyik hawanya. Asoy banget lah. Tapi sayang, jalanannya kecil2 dan itu penyebab utama macetnya malang

    ReplyDelete
  3. Kalau ke Malang mending naek Kereta api bang dr stasiun Gubeng Lama Surabaya, ada yg ekonomi dgn tarif murah. Ga macet dan on time

    ReplyDelete