Friday, November 13, 2015

NANDA: KISAH CINTA PALING MENGURAS AIR MATA DARI KASKUS

 

NANDA

Hai guys. Kali ini gue nggak bakal ngasi review film horor. Tapi gue bakal review sebuah cerita bersambung yang bener2 bikin gue addicted banget. Cerita ini berasal dari kaskus dan gue tahu cerita ini gara2 ada yang share di grup line. Cerbung ini bergenre “love story” dan aslinya gue nggak tertarik banget baca cerita2 romance gini. Tapi gara2 cerita ini terkenal banget dan gue nggak mau ketinggalan (kepo juga) akhirnya gue baca juga cerita ini. Ternyata kisah ini bikin ketagihan banget, dan dalam sehari gue berhasil ngelarin 80 part dari cerita ini (panjangnya minta ampun). Tapi cerita ini emang worth it banget buat dibaca. Dan jujur gue harus mengakui, walaupun gue cowok yang tegar, tetep aja gue hampir nangis baca cerita ini. Baca review lengkapnya dari gue yaaaa.

Pertama yang bikin gue ragu apakah gue bakalan bener2 nyelesaiin cerita ini adalah jumlahnya yang banyak bingitz, ada 80 part (APAAAAAA???). Gue download ebook-nya dalam bentuk pdf-nya dan ada sekitar 223 halaman (bayangin sendiri tebelnya se-apa). Tapi karena gue juga penulis dan gue yakin gue bisa belajar dari cerbung ini untuk mengasah kemampuan menulis gue, makanya gue baca. Gue rencana cuman kepengen nyelesaiin sampe 12-13 bab saja buat melihat cerita ini sebenarnya seperti apa. Tapi nggak sadar, gue udah baca hingga bab 23 dan karena capek membolak-balik halaman kaskus, gue akhirnya memutuskan download saja e-booknya. Dan dalam sehari gue berhasil nyelesaiin cerita ini sampai tamat.

Judul asli cerita ini adalah “Have I Told You lately That I Loved You” sebuah lagu jadul dari Kenny Rogers kalo nggak salah. Judul itu udah bikin gue tertarik dulu karena gue tumbuh besar ngedengerin lagu ini ama lagu2 oldies lainnya yang suka diputer nyokap gue. Tapi for the sake of this story, gue lebih suka menyebut cerita ini simply sebagai “Nanda”. Kisah ini juga menurut pengakuan penulisnya (id: raspcake) didasarkan pada kisah nyata.

Allegedly based on true story, “Nanda” bercerita tentang pengalaman SMA seorang cowok bernama Nanda yang di awal cerita suka sama seorang gadis bernama Lisa, sosok yang dianggapnya sangat sempurna. Namun pada suatu hari kelasnya kedatangan seorang murid baru bernama Putri, seorang gadis dengan kepribadian unik yang segera menjalin persahabatan sama Nanda. Nanda ini juga punya sahabat bernama Ari. Konflik batin pun mulai terjadi satu demi satu di antara para tokohnya ketika cerita bergulir, seringkali ke arah yang sama sekali nggak ketebak.

Gue nggak bakal cerita banyak tentang detail kisahnya, takutnya nanti jadi spoiler. Yang pasti hubungan dan emosi yang terjalin di antara empat karakter ini udah cukup untuk membuat jalan cerita menjadi berbelit (in a good way). Membaca cerita ini, kita serasa naik roller coaster, soalnya ada perasaan “up and down”, kadang gembira, kadang sedih. Kadang ada adegan yang bikin kita ketawa terpingkal-pingkal (kayak adegan helm), dan kadang ada adegan yang bikin kita pengen nangis.

Ada beberapa hal yang benar2 membuat gue tertarik menyelesaikan cerita (walau udah gue bilang di atas, gue paling nggak tertarik ama genre drama), yakni gue serasa nggak jauh dari cerita ini. Si tokoh utama bilang rumahnya deket laut dan orang tuanya bekerja di PLT*. Gue sendiri pernah ke Pluit dan melihat Pembangkit Listrik Muara Karang, jadi gue bisa bayangin settingnya. Dan gue sendiri juga punya seseorang dari masa lalu gue, seseorang yang sampai saat ini masih memiliki seluruh hati gue, seseorang yang kebahagiaannya gue jadiin dasar dan landasan bagi kebahagiaan gue sendiri, walau mungkin sekarang dia nggak sadar akan hal itu. Yah, walau kisah cinta gue nggak sedramatis Nanda, tapi tetep saja cerita ini membuat gue teringat ama dia. Gue juga suka banget nggambar dan penuh imajinasi kayak karakter Putri. Daaaaaan gue juga menduga, kisaran umur si penulis juga nggak jauh2 amat ama gue. Friendster? Yep, been there.

Dari segi kemampuan menulisnya, Nanda benar2 punya masa depan cerah sebagai penulis. Hell, he’s a damn good author. Walaupun gua agak terganggu dengan singkatan gue menjadi “gw” tapi dia jelas2 udah punya basic kuat tentang cara mengaduk-aduk emosi pembacanya. Yang gue suka juga, dia tahu banget membuat cerita menggantung dengan pemotongan yang sangat tepat di ending tiap part-nya, sehingga bisa membuat para pembaca merasa “Deg!”. Kayak di ending bab 64 “Gw di rumah putri” bener2 bikin gue dalem hati, “WTF dude! You really send that???” Untung gue bacanya pas serinya udah kelar. Coba bayangin kalo gue kudu nunggu minggu depan buat baca lanjutannya, bisa gregetan rasanya haha.

Salah satu bentuk kejeniusan lain dari si penulis adalah permainan kronologis, kadang2 bercerita di masa lalu (saat Nanda masih SMA) dan kadang2 kembali ke masa kini (9 tahun kemudian) tanpa sama sekali ada clue apa yang diceritakan pada masa sekarang tersebut. Salah satu adegan “reverse flashback” itu benar2 menambah nuansa ketragisan dalam cerita ini dan membuat kita berpikir “This won’t end well”. Ada juga bagian yang membuat gue menarik kesimpulan yang salah kemana cerita akan mengarah. Dan ada adegan lain mengarahkan ke plot twist yang disajikan di bagian2 akhir cerita ini. Cerita ini, kayak di salah satu tagline-nya, bener nggak bisa diduga akhirnya bakal happy ending atau sad ending. Bravo for this.

Dan ini beberapa bagian favorit gue dari “Nanda” ini (gue usahain se-non spoiler mungkin)

Part 22

Gw inget perkataan nya waktu itu..
“Aku hanya gambar orang yang berarti buatku aja”

Part 70

Sedangkan Ari..

Persahabatan kami hancur

Part 70

Please .. GW MOHON
Mundur.. mundur aja ke 30menit lalu.. 35 menit juga boleh..

(bagian ini literally bener2 bikin gue nangis, the most heartbreaking part of this story menurut gue)

Kalo boleh cerita, terakhir kali gue baca novel drama romatis kayak ini adalah saat gue beli sebuah novel sastra berjudul “Palace of Illusions” di Gramedia beberapa tahun lalu pas gue masih kerja di Solo. Novel itu ditulis oleh penulis cewek asal India dan menceritakan kisah Mahabharata dari sudut pandang Drupadi. Sebagai perbandingan aja, walaupun novel itu luar biasa (udah diterjemahkan ke berbagai bahasa), tapi tetep nggak bisa bikin gue nangis kayak cerita “Nanda” ini (kalo penasaran, terakhir gue nangis tuh pas liat ending Toy Story 3). Dan seperti komentar salah satu member grup line gue, kita bisa seakan mengalami apa yang dirasakan “Nanda”, termasuk tiap rasa sakit hatinya.

Tapi kalo harus melihat kekurangannya, sebenarnya lebih bersifat teknis. Gue punya kesan cerita ini dibikin dengan terburu-buru tanpa memperhatikan huruf besar dan lain-lain. Kadangkala ini bikin gue males baca karena gue terbiasa baca struktur yang rapi kayak novel (dan ini juga bikin gue skip beberapa bagian dan gue bacanya cuman di-scan aja).

Dan endingnya juga ..... aaaaaaaaargh. Kalo gue produser yang bakal memfilmkan cerita ini, kayaknya gue bakalan potong cerita ini dan endingnya bakal gue letakin pas ending Part 77. Part selanjutnya ... well, gue nggak bakal kasih spoiler, tapi gue benar2 berharap kisah ini cuman rekaan, bukan kisah nyata. Karena kalau hal ini sampai terjadi ama gue, gue nggak bakal bisa bayangin gimana gue bisa ngelanjutin hidup gue.

Akhir kata, prepare aja tisu yang banyak buat mengusap air mata kalian kalo kalian nekad baca cerita ini. Jika tertarik membacanya, bisa diikuti link kaskus di bawah ini:

http://www.kaskus.co.id/thread/510b6f941d76082243000000/have-i-told-you-lately-that-i-love-you/

Tapi gue lebih saranin download e-booknya dalam bentuk PDF di sini:

 https://www.dropbox.com/s/shv120hh4suso4y/Have%20I%20Told%20You%20Lately%20That%20I%20Love%20You.pdf

Last but not least, ini salah satu cerita internet yang paling berkesan buat gue. Part yang di-delete atas permintaan Lisa bener2 bikin gue penasaran. Dan gue harap masih banyak karya lainnya yang keluar dari penulis ini. Salut buat para penulis cowok, we got this dude!

13 comments:

  1. Mkasih linknya bang,dicari dari dulu gk ketemu

    Mayu~

    ReplyDelete
  2. Thanks link nya, gue kira cerita dari kaskus cuma Sepasang Kaos Kaki Hitam aja yg bikin nangis, ternyata masih ada lagi toh. Oh iya di kaskus juga ada cerita tentang pengalaman seseorang bertetangga dengan orang rese. Gw dulu ga sengaja nemu. Ntah thread taun berapa. itu tetangganya Usil, mulut nyinyir, nyindirin si tokokh utama nya mulu. Parahnya tetangganya itu LAKI LAKI. biasanya yg yg mulut nyinyir kan perempuan kan, semacem ibu2 rumpi, ini laki2. Lumayan seru sih. dan terkesan nyata banget

    ReplyDelete
  3. thanks linknya mas dave... btw, lo kok mirip laki gue sih ... hahahahahahah

    ReplyDelete
  4. Sedap bang ceritanya, ane yg ga gitu doyan romance aja ampe abis bacanx.... :v
    ~Venzuu~

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa gw juga wkwkwk anti bgt ama yg romance2 gitu tp ceritanya emg enak buat diikutin

      Delete
  5. semalm aku bru slsai bca crita nya dan SUMPAH!!!! pas kena bangeett dan ak smpi nngis bercucuran ditambah lgi posisi aku skrng yg juga kls 3 smk yg sbntr lgi habis momen2 aku sma tmn2 buat aku tambah sedih aja
    thanks btw critanya sangat "kena" bgt

    #devienggeria#

    ReplyDelete
  6. Baru baca ya bang, hehe... sfth yg lain juga seru bang, wpdwgk itu favoritku bang.
    Oh iya, saya baru pertama kali komen disini nih, gra - gra cari riddle eh ketemu blog ini.
    Semangat trus bang ngeblognya.
    Stom

    ReplyDelete
  7. Huwaaaaaa sedih banget! Yg bikin kerasa makin sedih tuh ini cerita dibikin dr sudut pandang LAKI LAKI. Jd kesannya gak lebay dan penuh dgn kejujuran. Thanks bgt bang dev buat ulasannya, sukses terus, keep post!!

    ReplyDelete
  8. kalo bang DAve tau sebelumnya cerita seperti ini setelah aku baca tuh mengingatkan aku dengan karya nya PidiBaiq yang berjudul Dilan . recommended jg lah ^^

    ReplyDelete
  9. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  10. Coba dah, cerita you are my happiness sama juga.. dia..dia...dia sempurna

    ReplyDelete
  11. Hello bang, makasih buat review sekaligus rekomendasinya(menurut gue sih, hehe)
    Makasih banget udah nyantumin link, biar gue ga susah nyari, hehe.
    Salam kenal,
    Ayu.

    ReplyDelete
  12. nice gan reviewnya, ane baca ampe tamat dan bener seperti yg agan katakan, nangis ane, :v

    ReplyDelete